Sunday, September 18, 2011

SELAMAT HARI RAYA AYAH


"Diminta nama-nama tersebut untuk keluar sebentar. Abu Sufian, Abdul Hadi, Azhar dan Fatimah!".
Ketukan pintu kelas Tahun 3 Dahlia itu disusuli dengan pengumuman dari ketua pengawas di luar kelas.

Seperti tahun-tahun yang lain, anak-anak yatim akan dijemput oleh badan-badan bukan kerajaan, swasta serta kerajaan untuk menghadiri majlis berbuka puasa pada bulan Ramadhan.

Acap kali jua Azman sering membayangkan bagaimana perasaan rakan sekelasnya yang kehilangan orang tua mereka.
"Kali ini dijemput ke mana pula?" tanya Azman. "Hotel Hilton" jawab Abu ringkas sambil tersengih-tersengih.

Mereka berdua agak akrab semenjak Abu dipindahkan untuk duduk di sebelah Azman. Selepas beberapa jam, loceng dibunyikan tanda tamatnya sesi persekolahan pada hari itu. Kebiasaannya murid-murid akan berlari selepas kelas. Mungkin kerana ramai yang berpuasa, mereka hanya berjalan pada kali ini.

Selepas sebulan berpuasa, syawal pula menjelma. Azman rasa sangat bahagia dapat beraya di samping keluarga. Semua adik-beradik berkumpul untuk memohon keampunan sambil mencium tangan ibu bapa mereka . Beberapa bulan selepas Syawal berlalu.

"Alif, ba, ta,..." Sudah sekian lama ayah Azman mengajar Azman membaca Muqaddam, tapi Azman masih lagi belum berjaya menghafal huruf-huruf. "Lepas ni ayah dah tak boleh mengajar kamu mengaji ya man" kata ayah Azman sambil menutup Muqaddam milik Azman. "kenapa yah?"soal Azman "Ayah ditugaskan untuk membuka jalan baru di satu tempat luar bandar, Jadi, ayah terpaksa duduk di sana sepanjang minggu. InsyaAllah, ayah akan balik jenguk kamu adik-beradik setiap hujung minggu." Azman hanya mengangguk lemah kerana dia anak bongsu dan semestinya sangat manja dengan ayahnya.

Ayah Azman menghantar Azman mengaji Al Quran kepada sorang guru Al Quran yang tinggal di satu kampung. Azman sangat suka bacaan al Quran yang dibaca oleh ayahnynya usai solat subuh, sebelum cahaya menali sutera. Nilai air mata Azman jadi murah setiap kali mendengarnya. Merdu, sayu, tenang - Ramuan yang berlainan menjadi satu resepi. Resepi yang mampu menenggelamkan nafsu tidur Azman. Walaupun ayah Azman sibuk dengan tugasnya, tetapi sentiasa mengikuti perkembangan bacaan al Quran Azman pada setiap hujung minggu.

"Ayah, Azman sudah pindah ke kitab Al Quran" ujar Azman dalam nada yang penuh girang. Ayahnya sambut kata-kata itu dengan senyuman yang sangat bahagia. Tanpa disedari, hanya tinggal kurang dari sebulan sahaja lagi untuk menyambut kedatangan Ramadhan. Ada juga yang sudah mula sibuk untuk menyambut kedatangan bulan yang penuh berkat ini. Surau dan masjid pun sudah sibuk berceramah tentang fadhilat-fadhilat bulan ramadhan serta orang yang berpuasa.

Suatu malam, ayah Azman mengajak Azman untuk keluar bersiar-siar dengan menunggang motosikal yang satu-satunya kenderaan yang ada di rumah Azman. Besar sungguh jasa motosikal itu kepada mereka sekeluarga. "Nak pergi ke mana ni ayah?" tanya Azman. "keluar jalan-jalan" jawab ayahnya. Jarang sekali Azman dapat keluar bersiar-bersiar dengan ayahnya apatah lagi jika hari sudah malam. Banyak tempat yang Azman dan ayahnya pergi pada malam itu. Dan yang paling Azman suka, ayahnya menghadiahkan coklat Cadburry yang besar kepadanya.

"Dah besar nanti, Azman masuk ke sekolah vokasional ya." kata ayah Azman sambil menunggang motosikal, Azman hanya mengangguk. Badan Azman yang kecil memudahkan untuk dia duduk di depan ayahnya dan kaki diletakkan di dalam bakul motosikal.

Dua hari sebelum Ramdhan Azman berdiri di atas bangku kayu di luar rumahnya sambil membuat andaian yang bersifat keanak-anakan sesuai dengan usianya "Mesti esok puasa ni, nampak macam cerah je" Dari jauh lagi Azman perasan kedatangan trak pekerja yang selalu dinaiki oleh ayahnya dulu.

"Yeay, yeay.. Ayah datang, ayah datang" Azman bersorak gembira. Trak itu berhenti betul-betul di hadapan rumahnya. Ayahnya hanya senyum sambil membuka pintu trak.

"Kenapa ayah tak nik motosikal?" getus hati Azman. Tak lama kemudian, Udin iaitu rakan sekerja ayah datang menunggang motosikal ayah. Emak menjenguk keluar rumah dengan wajah kehairanan.

"Kenapa ni?" tanya emak sambil memapah ayah masuk ke dalam rumah setelah melihat rakan ayah yang lain membantu ayah keluar dari rumah. Ayah jalan terhoyong-hayang tetapi tidak menghalau senyuman lari dari bibirnya.

"Entahlah kak. Kami tengok abang menunggang motosikal tu huyung-hayang. Jadi, kami suruh dia naik trak ni dan minta si Udin yang menumpang kami tadi bawa motosikal tu sampai ke sini" Jawab rakan ayah. "Ooo.. Macam tu. Tak nak masuk dulu ke? pelawa emak.

"Takpe la kak. Hari dah lewat ni. Kami balik dulu ya" jawab rakan ayah menolak pelawaan emak. Trak terus bergerak dan semakin hilang dari pandangan emak. Emak terus memapah ayah masuk. Abang dan kakak Azman hanya mampu memerhati.

"Sakit kepala ke?" tanya emak "Mungkin darah naik" jawab ayah ringkas. "Nak pergi hospital?" tanya emak lagi "Tak payah, sikit je ni" seperti jangkaan emak, ayah akan beri jawapan itu kerana ayah memang tidak suka ke hospital dari dulu lagi. "Kalau macam tu, saya tolong urutkan kepala awak" ujar emak sambil mengambil minyak urut. Terus emak mengurut kepala ayah yang sudah baring semenjak dari tadi.

Beberapa jam kemudian "Ali, ayah kau dah tak boleh bercakap ni!" emak sudah mula risau dan terus maklumkan kepada menantunya. Azman yang masih tidak mengerti apa-apa hanya berdiri melihat keadaan ayahnya. Semua adik beradik sudah berkumpul. Kerisauan mula terukir di garis wajah mereka. "Baik kita jemput doktor yang tinggal tak jauh dari sini" cadang Sulaiman, menantu ayah. "Baik kita jemput sekarang" jelas nada kerisauan dalam arahan emak itu.

Sebaik doktor sampai, dia terus memeriksa keadaan ayah. Segala peralatan dikeluarkannya. "Tak boleh dibiarkan, mesti panggil ambulans sekarang" tegas doktor sambil mendail nombor ambulans. "Kenapa ayah mak?" Azman mula takut melihat keadaan itu. Emak tak mampu untuk menjawab. Hanya dalam masa beberapa minit, ambulans datang terus membawa ayah ke dalam ambulans menggunakan troli.

Ayah dibawa ambulans pergi dan jiran-jiran mula berkumpul di rumah sementelah mendengar bunyi siren ambulans. Keesokan pagi, Azman bersama emaknya pergi menziarahi ayah yang masih belum sedarkan diri di hospital. Sampai di hospital, Azman hanya duduk di sebelah ayahnya yang terlantar di katil tanpa memperdulikan perbualan emak dan doktor.

"Ya Allah, jangan Engkau jadikan aku senasib dengan Abu." doa Azman dalam hati. Azman sangat risau jika kehilangan ayah seperti mana yang belaku kepada rakan sekelasnya, Abu Sufian. Keesokan harinya, Azman tidak dibenarkan untuk ikut emaknya menziahari ayah kerana masih bawah umur 12 tahun. Pihak hospital memang tidak menggalakkan kanak-kanak datang ke sana dengan sebab-sebab yang tertentu.

Kali ini, kakak Azman lah yang menemani emaknya. Pagi itu, Azman hanya baring di kerusi sambil menonton rancangan kartun kegemarannya. Dia berpuasa pada hari itu kerana sudah pun masuk bulan ramadhan hari kedua. Azman sudah dilatih ayahnya berpuasa semenjak usia 7 tahun agar ibadah puasa itu menjadi kebiasaannya. Kedengaran bunyi kereta memasuki halaman rumah mereka. Azman kenal bunyi enjin kereta itu, niat untuk menjenguk dibatalkan kerana yang datang itu kakak dan emaknya.

Kakaknya tiba-tiba berdiri di hadapan Azman dengan mata yang berkaca. Azman terus bangkit dari baringannya. Dia mencari emaknya, ternyata emaknya pun menangis. Azman seperti sudah menjangka sesuatu. "Ayah dah pergi" kata kakak dalam sedu tangis. Kakak terus memeluk Azman yang masih terpinga-pinga. Emak menoleh ke tempat lain kerana tidak sanggup melihat situasi anak-anaknya yang baru saja mendapat gelaran yatim. Azman terus menangis meraung sambil memanggil-manggil ayahnya.

"Ayahhhhhh.... Ayahhhhhhh!"

Azman terus memanggil ayahnya tanpa mempeduli jiran-jiran yang yang mula datang menjenguk setelah mendengar berita pemergian ayah mereka.

Jiran-jiran sangat simpati dan juga sebak melihat dua adik-beradik ini berpelukan meratap pemergian ayah mereka. Pada pagi raya Suram. Satu perkataan yang mewakili perasaan dan suasana keluarga Azman. Aidilfitri kali ini sangat sepi tanpa kehadiran orang yang mereka cintai. Apatah lagi bila mendengar takbir raya dari surau terdekat, menambahkan lagi rasa sedih yang sudah bertapak di sanubari mereka semenjak pemergian ayah mereka. Azman rasa seperti tidak percaya. Aidilfitri ini dia pun dijemput dalam majlis ramah tamah Aidilfitri bersama Abu Sufian dan rakan sekelasnya yang bergelar 'anak yatim'. Dalam diam, Azman membeli kad raya dan dia menulis di dalamnya

"SELAMAT HARI RAYA AYAH"

Tanda-Tanda Mati Hati


Menurut kata seorang tokoh sufi terkenal, Ibrahim Adham menyatakan bahawa tanda-tanda hati mati itu:

1. Mengaku kenal Allah swt, tetapi tidak menunaikan hak-hakNya
2. Mengaku cinta kepada Rasulullah saw, tetapi mengabaikan sunnah baginda.
3. Membaca al-Quran, tetapi tidak beramal dengan hukum-hukum di dalamnya.
4. Memakan nikmat-nikmat Allah swt, tetapi tidak mensyukuri atas pemberianNya.
5. Mengaku syaitan itu musuh, tetapi tidak berjuang menentangnya.
6. Mengaku adanya nikmat syurga, tetapi tidak beramal untuk mendapatkannya.
7. Mengaku adanya seksa neraka, tetapi tidak berusaha untuk menjauhinya.
8. Mengaku kematian pasti tiba bagi setiap jiwa, tetapi masih tidak bersedia untuknya.
9. Menyibukkan diri membuka keaiban orang lain, tetapi lupa akan keaiban diri sendiri.
10. Menghantar dan menguburkan jenazah/mayat saudara seIslam, tetapi tidak mengambil pengajaran daripadanya.

Sunday, July 10, 2011

Guru, Murid dan Keldai


Suatu hari, seorg pemuda diserahkan oleh bapanya kepada seorang guru sufi untuk dididik cara mengawal nafsunya.

"Siapkan bekalan. Mari ikut saya bermusafir," kata guru sufi itu sebaik sahaja pemuda itu tiba di madrasahnya.

Pemuda itu agak terkejut kerana dia masih keletihan akibat perjalanan yang jauh ke madrasah guru sufi itu.

"Apa yang perlu saya bawa?"
"Bawa pakaian sehelai dua," jawab guru sufi.

Mereka pun memulakan perjalanan yang agak jauh. Setelah agak lama,mereka menemui satu bukit yang agak tinggi.

"Kita akan mendaki bukit ini."
"Mana jalannya?"
"Kita susuri jalan di tepi lereng bukit," kata guru sufi.
"Nanti, nanti... Saya sangat keletihan. Alangkah baik jika ada keldai. Kita boleh menunggangnya."
"Kamu hendak menunggang keldai? Baiklah, mari kita membelinya dahulu.
"Dalam hatinya berasa lega, dia tidak akan terpaksa berjalan lagi. Dia sangat-sangat keletihan.

Setelah guru sufi membeli dua ekor keldai, dia pun berkata,
"Sekarang ada dua ekor keldai. Saya akan menunggang salah seekor daripadanya..."
"Dan saya akan menunggang seekor lagi," pintas pemuda itu.
"Tidak!" kata guru sufi itu.
"Mengapa?""Jangan bertanya, patuh saja!"

Pemuda itu terkejut, tapi tidak berani melawan.
"Habis, kita akan biarkan seekor keldai ini berjalan tanpa membawa apa-apa beban?"
"Tidak, sebaliknya kamulah yang akan memikulnya!"
"Memikul keldai menaiki bukit yang tinggi itu?"
"Ya. Pikul keldai itu dan naik ke atas bukit," jawab guru sufi itu pendek dan tajam.

Maka dengan susah payah, dia memikul keldai itu sambil menyusuri jln di tepi lereng bukit itu.Termengah-mengah. Dia benar-benar keletihan. Sebaliknya guru sufi bersantai-santai menaiki keldainya berjalan di hadapan pemuda itu. Belum sampai separuh perjalanan, pemuda itu pun jatuh keletihan. Dia hampir pengsan.

Setelah merawat si pemuda dan memberinya minuman, guru sufi itu pun berkata, "Anakku,keldai itu umpama nafsumu. Allah ciptakan nafsu untuk kau menungganginya bukan kau ditunggangi olehnya."

"Maksud tuan?"

"Dengan menurut nafsumu, kau akan disusahkannya. Jiwa, hati dan badanmu akan kelelahan. Kehendak nafsu tidak ada batas dan tidak pernah puas. Lepas satu-satu kehendak dan kerenahnya. Ini samalah dengan kau memikul keldai dan menaiki bukit yang tinggi. Pemuda itu terdiam.

"Sebaliknya, jika kau menunggangi nafsu dgn mengawal dan menguruskannya, kau akan mendapat kemudahan dalam menjalani kehidupan. Nafsu berguna selagi dia menjadi hamba tetapi apabila dijadikan tuan, apalagi tuhan, maka hidup kita akan dihancurinya."
"Seperti saya yg memikul keldai tadi?"
"Ya."

Dan lihat pula betapa mudahnya menyusuri jalan di lereng bukit itu dengan menaiki keldai. Begitulah nafsu apabila dikawal dan digunakan ke arah kebaikan."
"Ya,ya.. Orang yang mengikut perintah hawa nafsunya bagaikan memikul keldai menaiki bukit!"

Friday, July 1, 2011

satu peringatan sebenarnya untuk muslimah-muslimah semua



mari kita renung-renungkan bersama
fikir-fikirkan bersama
jika satu hari nanti kita mati,
akaun facebook ini hanya kita yang tahu password
hanya kita yang boleh access..

dan

selepas kita mati..
apa yang jadi pada akaun fb kita?
mungkin ada yang akan ucapkan takziah
mungkin ada yang selalu menjenguk bagi mengubat rindu
tetapi..
sedarkah kita
gambar-gambar kita..
akan terus membuatkan kita terseksa di alam kubur?
gambar-gambar yang tidak ditutupi aurat dengan sempurna
macam mana nanti?
lelaki ajnabi terus-terusan tengok
dalam masa yang sama, tiada siapa yang boleh deletekan gambar kita..
walau sudah bertahun-tahun kita mati, gambar itu terus ada..
saham dosa terus meningkat..

macam mana?
pernah terfikir tak?
tudung singkat yang dipakai tu, akan selamatkan kita dalam kubur nanti?
legging dan jeans ketat, boleh selamatkan kita?
baju yang membalut aurat itu, bagaimana?

mungkin kini
kita masih merasa tak sabar nak berkongsi cerita dengan gambar-gambar yang cantik
tempat-tempat yang kita dah lawati di muka bumiNya

tapi di akhirnya nanti..
semua itu tidak akan membawa erti
semuanya hanya tinggal kenangan bagi yang masih hidup
di alam kubur, semua itu tidak sedikit pun boleh menyelamatkan kita

cuba kita renung-renungkan,
saham dosa yang terus meningkat walau setelah ketiadaan kita di muka bumi sehingga hari akhirat

tutupilah auratmu sebelum auratmu ditutupkan
peliharalah dirimu sebelum dirimu dikapankan~

jagalah maruah diri sebagai seorang muslimah
mati itu pasti
persiapkan diri untuk mati itu perlu

moga Allah redha dengan perkongsian ini
amin~

Monday, June 20, 2011

TAUBAT


Usin, Mat dan Ali adalah tiga sekawan yang terkenal di kampung mereka kerana pekerjaan mereka yang selalu menyusahkan orang kampung, suka melepak di merata-rata tempat dan aktif dalam mengganggu anak dara orang lain. demi menampung kehidupan mereka, mereka juga menjalankan kegiatan pecah rumah secara sambilan. setakat ini, sudah separuh daripada rumah-rumah di kampung mereka berjaya di'pecah masuk'kan oleh mereka tanpa kantoi walau sedikit pun. rumah yang selalu menjadi mangsa tetap mereka adalah rumah tok ketua. rumah tok ketua selalu menjadi mangsa walaupun tok ketua telah memasang alat penggera keselamatan yang selalu digunakan oleh bintang-bintang hollywood.

pada suatu hari, usin dan mat bertemu di kedai kopi, salah satu 'port' kebiasaan mereka. mereka kelihatan berbincang sesuatu yang amat penting kepada masa depan mereka.

"mat, macammana malam ni? jadi tak?" tanya usin.
"aku no hal...malam ni kena buat gak walau camna sekali pun. duit aku dah kering giler nih" kata mat sambil menghirup kopi suam milik Pak Mail yang duduk di meja sebelah. Pak Mail hanya diam seribu bahasa. "lagipun ko jangan bimbang. memang aku sure yang tokey lim tu bawak balik duit dalam beg james bond dia tu petang semalam. lagipun aku nampak dia kat bank sebelum tu." sambung mat lagi.

"kalu camtu bagus la. lagipun sebenarnya, aku bukan nak sangat pecah rumah tokey lim tu. cuma nak didik dia sikit. apa akibatnya kalau bawak duit yang banyak dari bank tapi tak cover. kan bahaya tu. cover la sikit duit tu..." kata usin dengan tenang sambil menyandar di tiang kedai kopi. "aku nak bagi pengajaran sikit supaya tidak terikut-ikut oleh warga penduduk kampung ini..." sambung usin lagi.

"tapi masalahnya, mana si ali ni? kalu dia takde payah la. aku bukan tau nak pecah rumah ni. tu kepakaran dia. kepakaran aku mengesan barang-barang berharga je.."
"tulah pasal. aku pun bukan reti nak pecah rumah. setakat angkat barang-barang tu pandai la."

setelah lama menunggu ali di kedai kopi tesebut, mereka menjadi bosan dan mengambil keputusan untuk mencari si ali. mereka pun segera beredar dengan menaiki kapcai milik usin dari kedai kopi tersebut sambil dipandang oleh Pak samad, pemilik kedai kopi. "dah dekat seribu ringgit hutang mereka kat aku..." detik hati pak samad. tanpa disedari, air mata pak samad mengalir perlahan di pipinya.

setelah lama round satu kampung, akhirnya mat dan usin terserempak dengan ali yang sedang duduk di bangku bawah pokok.

"laa. kat sini ko rupanye. habis satu kampung kitorang tawaf nak cari ko tau tak? abis 2 ringgit minyak aku. takpe, aku halalkan. so, camna nak pecah rumah malam ni?" ujar si mat dengan bertubi-tubi tanpa mematikan enjin kapcai terlebih dahulu.

"aku TAUBAT." kata ali. ringkas dan bersahaja.

mat dan usin terkejut. tanpa berkata apa-apa, mat terus masuk gear satu dan segera beredar dari situ. mat dan usin akhirnya memberhentikan motosikal di halaman rumah mat. mereka duduk melepak di tangga dan segera berbincang.

"nasib baik kita cepat lari mat, sebelum kita kena dengar ceramah agama si ali tu nanti..."
"tulah pasal usin. keluar je perkataan 'taubat' tu terus aku masuk gear. aku tau mesti dia akan bagi ceramah pas tu.."
"tapi, apsal si ali tu tiba-tiba berubah? sebelum ini ok je. takde tanda-tanda pun.."
"mungkin...si ali tu dah dapat hidayah. dah terbukak hatinya..." kata mat sambil memandang usin.

usin terdiam seketika selepas mendengar kata-kata mat. kemudian dia bersuara, "ali dah berubah. kita bila lagi agaknya? aku sebenarnya tak nak hidup macam ni selama-lamanya. aku nak jugak cari rezeki secara halal..."
"aku pun sama. nak jugak dapat rezeki yang halal. tak nak macam ni selama-lamanya..."

sesi perbincangan usin dan mat sepi seketika. suasana senja yang dihiasi sekawanan burung yang terbang ke sarang masing-masing itu menambahkan lagi mode kesepian mereka. tiba-tiba, usin memecahkan kesepian tersebut..

"baiklah. aku dah buat keputusan. aku nak berubah. aku nak bertaubat. tak nak buat kerja-kerja macam ni lagi. aku nak ikut macam ali. mat, amacam? join aku?"
"of cos. kita semua kan kamcing. " kata mat sambil memegang bahu usin.....


***********

sebelum maghrib, di suatu kawasan dalam kampung kelihatan ali sedang berjalan perlahan-lahan menuju rumah si mat dengan dahi yang berkerut. "jadi ke tak malam ni? tadi beriya-iya ajak aku. tanya aku camna nak pecah rumah malam ni. aku pun kata la aku TAU BUAT. tiba-tiba diorang blah. apa kes ni? tak paham betul aku..??" ngomel ali sendirian.

tiba-tiba ali ternampak usin dan mat yang bersongkok dan berkain pelikat berjalan menuju ke arah surau. ali terkejut melihat keadaan tersebut. hati ali tiba-tiba menjadi sayu..

"nampaknya diorang dah berubah.. sebab tu diorang nampak macam pelik tadi. ish, tak boleh jadi nih. diorang da mula berubah. aku pulak bila? tak kan aku nak terus hidup macam ni lagi? aku nak jugak rasa rezeki halal..." monolog ali sendirian.

dengan pantas, ali berlari pulang ke rumah. setelah mandi dan memakai songkok serta kain pelikat, ali perlahan-lahan berjalan menuju ke surau...

azan maghrib sudah mula berkumandang....


credit: majalah ujang

Tuesday, June 14, 2011

Blair akui kehebatan al-Quran


LONDON: Tony Blair berkata beliau kini lebih terbuka terhadap agama sejak tidak lagi memegang jawatan perdana menteri. Malah bekas Perdana Menteri Britain itu mengakui beliau membaca al-Quran setiap hari kerana aktiviti itu membuat dirinya lebih memahami mengenai iman.

“Berusaha ke arah celik iman amat penting dalam dunia global,” katanya seperti dilaporkan akhbar Britain, Daily Mail kelmarin. Malah beliau berkata membaca al-Quran setiap hari untuk memahami hal yang berlaku di dunia kerana al-Quran memberikan perintah yang jelas atau panduan yang berguna.

Ia juga meyakinkan pengetahuan beliau mengenai iman yang dapat membantu dalam tugasnya sebagai wakil di Asia Barat mewakili Pertubuhan Bangsa-Bangsa Bersatu, Amerika Syarikat, Kesatuan Eropah dan Russia.

Sebelum ini beliau juga pernah menyatakan iman umat Islam amat indah dan Nabi Muhammad adalah tokoh yang mendorong peradaban.

Pada 2006 beliau pernah menyatakan al-Quran adalah kitab reformasi yang inklusif. Al-Quran juga mengagungkan ilmu dan pengetahuan dan membenci tahyul.

“Kitab (al-Quran) itu memberikan arahan praktis mengenai pernikahan, wanita dan pemerintahan,” katanya.
Walaupun demikian, Tony turut mengakui beliau melihat bagaimana pelaku jihad menterjemahkan al-Quran sebagai panggilan untuk mengangkat senjata. Ketika kejadian serangan bom bunuh diri di London pada 2005 yang menyebabkan sekurang-kurangnya 52 maut, beliau ketika itu masih lagi memegang jawatan Perdana Menteri.

Membaca al-Quran membantunya dalam menunaikan tugas sebagai utusan damai. – Agensi

Saturday, June 4, 2011

Lapan Perkara dari Lapan Jenis Manusia


Kata sesetengah Ulama :

Sesiapa yang duduk bersama lapan jenis manusia ini, Allah SWT akan tambahkan baginya dengan lapan perkara:

1) Sesiapa duduk bersama pembesar-pembesar, Allah SWT akan tambahkan kepadanya sifat membesar diri dan keras hati.

2) Sesiapa duduk bersama golongan orang kaya, Allah SWT akan tambahkan kepadanya sifat tamak akan dunia.

3) Sesiapa duduk bersama golongan orang faqir, Allah SWT akan tambahkan kepadanya sifat redha dengan apa yang dikurniakan oleh Allah SWT.

4) Sesiapa duduk bersama kanak-kanak, Allah SWT akan tambahkan kepadanya sifat suka bermain-main.

5) Sesiapa duduk bersama perempuan, Allah SWT akan tambahkan kepadanya kejahilan dan nafsu syahwat.

6) Sesiapa duduk bersama golongan orang soleh, Allah SWT akan tambahkan kepadanya sifat suka beribadat.

7) Sesiapa duduk bersama ulama, Allah SWT akan tambahkan kepadanya ilmu dan warak.

8) Sesiapa duduk bersama golongan orang fasiq, Allah SWT akan tambahkan kepadanya dosa dan menangguhkan taubat.

Maka pilihlah apa yang engkau kehendaki sekiranya engkau mempunyai akal dan hati.

Monday, May 16, 2011

Kisah Pemuda Yang Tubuhnya Seharum Kasturi


Kisah ini terjadi di tanah Syam. Kisah yang banyak disebut dari mulut ke mulut sampai abad ini. Ini adalah kisah ketakwaan seorang pemuda. Seorang pemuda yang bekerja sebagai penjual kain keliling. Ia berkeliling dari satu daerah ke daerah. Dari satu kawasan ke kawasan lain. Dari lorong ke lorong. Dari rumah ke rumah. Ia berkeliling sambil memanggul kain dagangannya. Akhirnya masyarakat mengenalinya sebagai Si Penjual Kain Keliling.

Diantara kelebihan pemuda ini adalah bentuk tubuhnya yang gagah. Kulitnya yang putih. Wajahnya yang mempesona. Dan keramahannya yang luar biasa. Sehingga siapapun yang melihatnya akan terpesona kerananya. Itulah kurnia Allah yang dianugerahkan kepadanya.

Suatu hari, ketika dia sedang berkeliling menjajakan dagangannya, tiba-tiba ada seorang wanita memanggilnya. Dia pun segera menghampiri. Wanita ini menyuruhnya masuk ke dalam rumah. Rumah itu sangat mewah. Agaknya wanita itu termasuk golongan bangsawan. Apabila si pemuda masuk ke dalam rumah, wanita itu terus menguncikan pintu. Wanita itu sangat terpesona dengan ketampanannya. Wanita itu sudah lama tergila-gila padanya. Sudah berkali-kali wanita itu memerhati ketampanannya secara diam-diam ketika pemuda itu melalui depan rumahnya.

Wanita itu berkata, "Wahai pemuda tampan. Sebenarnya aku memanggilmu bukan untuk membeli barang daganganmu, tapi semata-mata kerana aku sangat mencintaimu. Selama ini aku tergila-gila pada ketampananmu. " Pada saat itu, tak ada seorang pun didalam rumah selain mereka berdua. Wanita bangsawan itu dengan penuh harap merayunya untuk berzina. Si pemuda pun mengingatkannya akan pedihnya seksa Allah.

Namun, semua usahanya sia-sia belaka. Setiap perkataan yang diucapkan pemuda itu membuat wanita itu semakin menggila dan nekad. Wanita itu semakin bersungguh-sungguh untuk menakluk pemuda itu. Namun pemuda itu tak berganjak imannya. Dia menolak dengan tegas. Oleh kerana si pemuda sentiasa menolak, wanita itu mengancam, "Jika kamu tidak menurut apa yang kuperintahkan, aku akan berteriak sekuat-kuatnya dan mengatakan kepada orang ramai bahawa ada orang yang masuk kerumahku dan ingin memperkosaku. Mereka pasti mempercayai ucapanku kerana kedudukanku dan kamu telah masuk dalam rumahku. Akibatnya kamu akan binasa. Kau akan dianggap penjahat paling nista bahkan orang ramai akan marah dan menggantungmu hidup-hidup !" wanita itu mengancam dengan serius.

Pemuda itu terus berfikir bagaimana mencari jalan keluar. Dia tidak mahu melakukan maksiat tapi juga tidak ingin dapat musibah yang lain. Dianggap oleh masyarakat sebagai penjahat lalu digantung tanpa ampun. Sungguh, ini hal yang sangat menyakitkan. Beberapa detik kemudian tiba-tiba terbitlah idea nekadnya. Kadang-kadang tindakan nekad mesti dilawan dengan nekad juga. Sambil tersenyum ia berkata, "Baiklah. Bolehkah aku ke bilik mandi untuk membersihkan diri terlebih dahulu ? Lihatlah tubuhku penuh dengan peluh yang baunya tidak sedap ! " Mendengar katanya, wanita tersebut sangat gembira kerana menganggap dia akan menuruti keinginannya dan berkata dengan hati yang gembira, "Oh, tentu saja boleh wahai kekasihku."

Si pemuda pun segera masuk ke bilik mandi. Penyataan itu tadi sekadar untuk menyelamatkan diri sesaat. Mencari tempat yang tenang untuk berfikir. Sampai di dalam bilik mandi tubuhnya gementar kerana takut jatuh dalam kemaksiatan. Wanita adalah perangkap syaitan. Tidak ada seorang lelaki dan wanita yang berduaan, kecuali ada yang ketiga iaitu syaitan, demikianlah sabdaan Rasulullah SAW. Dia pasrah kepada Allah. Ya Allah, apa yang mesti aku lakukan ? Berilah hambaMu petunjuk ya Allah.

Tiba-tiba tercetus sesuatu dalam fikirannya, dia bergumam, "Aku tahu pasti, diantara golongan yang akan mendapatkan naungan pada hari tidak ada naungan lagi di hari kiamat adalah seorang pemuda yang diajak berzina oleh seorang wanita cantik dan berkedudukan, lalu ia mengatakan, 'Sungguh aku takut pada Allah !' Aku juga tahu bahawa orang yang meninggalkan sesuatu kerana takut kepada Allah, maka Allah akan menggantinya dengan yang lebih baik. Tidak sedikit orang yang menurutkan hawa nafsunya yang mana akhirnya membawa kepada penyesalan hingga akhir hayatnya. Jika aku lakukan kemaksiatan ini, Allah akan menghilangkan cahaya dan kenikmatan dari hatiku. Wahai Tuhan, tidak, tidak ! Sekali-kali aku tidak akan melakukannya ! Tapi apa yang mesti aku lakukan ? Apakah aku harus menyelinap dari jendela ? hal itu mustahil kerana jendela ini dikunci dengan kuat dan sangat sukar membukanya. Kalau begitu aku harus melumuri tubuhku dengan kotoran. Ya aku harus melumuri tubuhku dengan kotoran. Semoga jika dia melihatku seperti itu, dia akan merasa jijik lalu mengusirku."

Benar saja, lalu dia buang air besar dan melumuri seluruh tubuhnya dengan kotoran buang air besarnya. Seluruh rambutnya, mukanya, dada, tangan, dan semuanya. Dia sendiri sebenarnya merasa jijik. Bahkan ia mual dan sempat muntah. Sambil menangis ia berkata, "Ya Allah ya Rabbi, kerana rasa takutku padaMu aku melakukan ini ! maka gantikanlah untukku yang lebih baik." Lalu iapun keluar dari bilik mandi dan wanita tersebut tersebut terkejut melihat keadaannya. Dia merasa jijik sambil menjerit dan berteriak dengan kuat, "Keluarlah, hai orang gila ! Dasar pemuda gila, keluar kau jangan kau mengotorkan rumahku."

Dia pun berjalan keluar dan berpura-pura berlagak seperti orang gila. Sampai diluar rmah, dia cepat-cepat mencari tempat yang sunyi. Dia takut dilihat orang dan takut mereka akan menghinanya. Jika itu yang terjadi maka barang jualannya tidak akan laku lagi kerana dia akan dianggap benar-benar gila. Beberapa orang yang melihatnya merasa hairan dan menertawakannya. Dia terus berjalan menuju rumahnya melalui jalan yang lenggang. Dia merasa sangat lega ketika sampai dirumahnya terus melepaskan pakaiannya dan segera masuk ke bilik mandi untuk membersihkan seluruh tubuhnya.

Ketika ia keluar dari bilik mandi, Allah SWT menunjukkan kekuasaanNya. Allah menjadikan bau harum yang sangat luar biasa memancar dari seluruh pori-pori tubuhnya hingga ajal menjemputnya. Bau itu boleh dihidu dari jarak beberapa meter. Akhirnya dia dikenali sebagai "Al-Miski" atau Orang Yang Seharum Kesturi. Kisah ini menjadi bukti keagungan Allah. Kisah nyata ini masih dapat dilihat peninggalannya. Di tanah Syam, ada sebuah makam yang tertulis "Al-Miski". Itulah kubur orang mulia yang menjaga kesuciannya ini....

Monday, May 9, 2011

Malam bagi Orang Soleh


Malam bagi orang soleh dipenuhi dengan munajat, zikir dan sujud yang panjang. Ibadah mereka itu seolah mengkhabarkan kepada seluruh umat islam bahawa selepas taubat, solat Tahajudlah kunci paling utama untuk mendekatkan diri kepada Allah SWT. Malam adalah waktu paling dekat dengan Tuhan, jika seorang hamba mengisinya dengan solat dan zikir yang panjang.

Al-Fudhail ibn 'Iyadh

Al-Fudhail ibn 'Iyadh menjumpai sekelompok orang yang malu jika tidur malam terlalu lama. Jika mereka bergerak dan bangun, mereka berkata : "Ini bukan untukmu. Bangunlah! Ambil bahagian akhiratmu."

Antara ungkapan beliau adalah, "Di kala matahari terbenam, aku bergembira kerana aku dapat menyambut malam untuk berdua-duaan dengan Tuhan. Di kala matahari terbit, aku bersedih kerana banyak orang datang menemuiku. Hatiku bersedih ketika fajar terbit kerana siang segala dengan segala penyakitnya sudah datang."

Imam As-Syafi'i

Ar-Rabi' bin Sulaiman berkata: "As-Syafi'i membahagikan malamnya kepada tiga bahagian. Bahagian pertama untuk menulis, bahagian kedua untuk bersolat dan bahagian ketiga untuk beristirehat."

Husain al-Karabisi menceritakan, "Suatu malam, saya bersama as-Syafi'i. Dia solat hampir sepertiga malam. Dia membaca al-Quran tidak lebih daripada lima puluh ayat. Jika dia ingin membaca lebih banyak, dia membaca seratus ayat. Setiap kali dia membaca ayat tentang rahmat, dia bermohon kepada Allah SWT untuk dirinya dan seluruh kaum mukmin. Sebaliknya, setiap kali dia membaca ayat tentang seksaan, dia memohon perlindungan pada Allah SWT dan memohon keselamatan dirinya dan untuk kaum mukmin. Pada masa seperti itu, dia seakan-akan menggabungkan harapan dan rasa cemas."

Sufyan ats-Tsauri

Abdurrahman bin Mahdi berkata. "Dalam masyarakat, aku tidak menemukan teman yang lebih lembut daripada Sufyan ats-Tsauri. Malam demi malam, aku selalu memerhatikannya. Dia tidur pada awal malam, lalu dia bangun ketakutan sambil berkata, "Neraka, neraka! Mengingati neraka telah membuatkanku lupa pada tidur dan syahwat." Kemudian, dia berwuduk dan selepas itu, dia berdoa.

"Ya Allah, sungguh Engkau Maha Mengetahui keperluanku tanpa (perlu) ada yang memberitahu. Namun aku hanya mengharapkan pembebasan dari nereka. Ilahi, Ketakutan menyebabkan aku tidak dapat tidur, dan itu adalah nikmatMu kepadaku. Ilahi, Sekiranya, aku dibolehkan untuk menyendiri, nescaya aku tidak akan bergaul dengan orang lain, biar sekejap sekalipun."

Kemudian, dia bersolat lagi. Namun tangisan membuatnya tidak sanggup membaca al-Quran, hingga aku tidak dapat mendengar bacaan solatnya."

Malik bin Dinar

Al-Mughirah bin Hubaib berkata, "Pada suatu malam, aku menemani Malik Bin Dinar. Selepas bangun untuk solat, dia selalu memegang janggutnya dan menangis tersedu-sedu. Dia berdoa, "Ya Allah, hindarkan diri Malik yang gelisah ini dari neraka. Ya Allah, Engkau Maha Tahu siapa penghuni syurga dan siapa penghuni neraka serta di mana Malik akan menetap." Dia terus membaca doa tersebut hingga terbit fajar."

Malik bin Dinar berkata. "Andainya aku dapat terus berjaga, aku pasti tidak akan tidur kerana takut seksa datang ketika tidur. Andainya aku memiliki pembantu, tentu aku akan hantar mereka ke pelbagai tempat untuk menyeru, "Wahai manusia, takutlah neraka, takutlah neraka."

Abu Sulaiman ad-Darani

Dia berkata, "Demi Allah SWT, sekiranya tidak ada malam, nescaya aku menyukai dunia ini. Demi Allah SWT, mereka yang bangun malam mendapat kelazatan yang lebih besar dalam malam yang dilaluinya berbanding dengan mereka yang lalai dalam tidurnya. Kelazatan itu meresap ke daam hati ketika berzikir pada Allah SWT."

Sulaiman ad-Darani berkata, "Kadang-kadang, aku menyelesaikan tafakur untuk satu ayat dalam lima kali solat malam. Sekiranya tidak bertafakur, aku mungkin tidak akan memahami ayat itu. Kadang-kadang, satu ayat membuat orang yang memikirkannya pengsan. Maha Suci Allah SWT yang mengembalikan kesedaran kepada mereka."

Dzun Nun Al-Misri

Beliau berkata, "Ada tiga tanda ibadah , iaitu mencintai malam untuk berjaga dengan solat Tahajud dan menyendiri, membenci kelalaian yang timbul selepas subuh, dan segera berbuat baik kerana takutkan fitnah."

Al-Misri berkata, "Salah satu tanda cinta pada Allah SWT adalah meneladani akhlak, perbuatan, perintah dan sunnah Rasulullah SAW. Orang yang tidak tahu mendekatkan diri kepada Allah SWT dan tidak mahu tahu tentang itu adalah orang yang rendah darjatnya."

Muhammad bin Yusuf at-Thusi

Beliau berkata, aku membahagikan malam menjadi tiga bahagian; sepertiga untuk menulis, sepertiga untuk membaca al-Quran (dalam solat Tahajud) dan sepertiga lagi untuk tidur."

Al-Hakim berkata, "Antara guru-guru kami, aku tidak pernah melihat orang yang solatnya lebih baik daripada solat yang beliau lakukan. Beliau sering berpuasa dan solat Tahajud setiap malam."

Amr bin Dzarr

'Amr bin Dzarr menceritakan, "Ketika para abid (orang yang suka beribadah) melihat malam tiba dan kaum yang lalai menikmati tidurnya, mereka bangun menghampiri Allah SWT dengan gembira kerana dapat berjaga malam dan bertahajud. Mereka menyambut malam dengan tubuh dan muka yang menyentuh tanah. Ketika malam berlalu, mereka tetap merasai nikmat membawa (membaca) al-Quran. Mereka tidak berasa bosan dengan waktu ibadah yang panjang."

al-Khawash

Nama penuhnya adalah Abu Ishak bin Ahmad al-Khawash. Beliau adalah sahabat tokoh sufi yang bernama al-Junaid. Al-Khawas meninggal pada tahun 291 H. Beliau meninggal setelah menunaikan solat dua rakaat di dalam masjid. Beliaulah tokoh sufi ternama yang berkata, "Ada lima ubat untuk hati, membaca al-Quran serta maknanya, berlapar (puasa), mendirikan solat malam, berzikir malam waktu sahur, dan bersahabat dengan golongan orang soleh."

Di Indonesia pula, ramuan ubat hati tersebut disebarkan oleh salah seorang daripada wali sembilan, dengan istilah Jawanya, iaitu "tombo ati" (ubat hati).

Rabi'ah al-'Adawiyah

Apabila Al-'Adawiyah bersolat isyak di akhir waktu, lama betul dia mengerjakannya sambil mengetatkan baju dan hijabnya. Sesudah bersolat, dia berkata,

"Ilahi bintang-bintang telah terbenam, orang telah tertidur, pintu-pintu istana raja telah ditutup, dan setiap orang berdua dengan kekasihnya; inilah aku berdiri di hadapanMu."

Kemudian, dia bersolat lagi. Di akhir malam dan ketika fajar terbit, dia berkata, "Ilahi malam telah berlalu, dan siang akan menjelang, apakah Engkau menerima ibadahku pada malam ini hingga aku dapat berbahagia, atau Engkau menolaknya sehingga aku (patut) berduka? Demi keagunganMu, inilah kebiasaanku sepanjang Engkau memberikan kehidupan kepadaku. Demi keagunganMu, jika Engkau mengusirku dari pintuMu, aku tidak akan pergi kerana aku yakin akan kemurahan dan kemuliaanMu

Friday, May 6, 2011

Kisah Abu Yazid Al-Bistami dan seekor anjing


Abu Yazid Thoifur bin Isa bin Surusyan al-Busthami, lahir sekitar tahun 200H (813M) di Bustham terletak di bagian timur Laut Persi. Meninggal di Bustham pada tahun 261 H/874 M. Beliau merupakan salah seorang Sultan Aulia, yang juga sebagai salah satu Syeikh yang ada dalam silsilah dalam thariqah Sadziliyah dan beberapa thariqah yang lain. Ia dikuburkan berdampingan dengan kuburan Hujwiri. Didirikan di atas makam nya sebuah kubah yang indah oleh seorang Sultan Mongol, Muhammad Khudabanda atas nasehat gurunya Syekh Syafruddin, salah seorang keturunan dari Bustam itu . Abu Yazid adalah seorang tokoh sufi yang terkenal pada abad ketiga Hijriyah. Datuk Abu Yazid merupakan penganut agama Zoroaster. Ayahnya adalah salah satu di antara orang-orang terkemuka di Bustham.Sedikit sekali orang mengetahui tentang sejarah hidupnya.


Suatu hari tatkala Abu Yazid sedang berjalan disatu lorong, maka datang
seekor anjing. Beliau menarik pakaiannya keatas sedikit agar tidak
tersinggung oleh anjing itu. Dengan kuasa Allah, anjing itupun berkata dalam bahasa manusia,

"Jika aku kering sia-sia menyinggung aku, dan jika aku basah tuan boleh
cuci pakaian itu dengan air. Tetapi benci yang ada dalam hatimu terhadap
aku tidak dapat dibasuh dengan air dari 7 batang sungai. Dosa batin itu
payah hendak dibasuh."

Abu Yazid berkata, "Wahai anjing, kamu ini sangat bijak, marilah tinggal
denganku seketika." Anjing itu menjawab, "Tidak, kita berdua tidak boleh
tinggal bersama kerana aku ini dihina oleh dunia tetapi tuan dipuji oleh
dunia. Disamping itu aku tidak menyimpan makanan untuk esok tetapi tuan
mentimpan makanan untuk setahun." Abu Yazid berkata, "Sekiranya aku tidak
sesuai dan layak tinggal dengan anjing, bagaimana pula aku hendak hampir
dengan Tuhan dan duduk di majlis-Nya. Puji-pujian bagi Tuhan yang
menghinakan aku dan mengajar orang-orang melalui perkara-perkara kecil.

Friday, April 15, 2011

Petua Wardina mendidik anak solat 5 waktu



Note yang ditulis oleh Wardina :

BERBALOI PENAT LELAH KU…


Dear Mama, Ummi, Mum, Ibu, Bonda…

I have to share this with you… because i feel so happy and i feel that all my penat lelah paid off…I started to make my Amna to solat 5 times a day when she was 7, on her 7th birthday…we had a talk…(check note lama) tapi preparation since 6 la…

tapi dari kecik memang selalu ikut2 la kami solat….she hasnt missed her solat since. Walaupun lambat, tetap solat. I made sure of that – because the key is SOLAT ni kalau tak tanam dari kecik memang LIAT nanti….But it is very important to keep this in mind:-

1) kalau kita bagi dia tinggal WALAUPUN sekali nanti we are sending the wrong signal – kena make sure – every waktu without fail, walaupun penat, ataupun lambat

2) l Selalu kalau boleh solat together..mula2 memang kena solat together….kalau tak ada rumah make sure an adult in the house pastikan anak kita solat. (hari tu Amna pergi her reading class, i asked her teacher to take her to the surau) -lepas solat time tu lah peluk cium, senyum – i always kiss her at the head and say “Barakallahufiha” Ya Allah make my Amna a good Muslim Ya Allah….make her never miss her solat Ya Allah…..kuat2 bagi dia dengar….

ps:- kalau kena amik cuti ambillah – bukan waktu exam je amik cuti – buatlah STEP ini, yakni melangkah ke alam 7 thaun dan tidak meninggalkan solat A BIG Thing! “mama amik cuti hari ni sebab nak pastikan yang adik solat 5 waktu sehari!”

3) Selalu cerita how IMPORATANT it is to solat..how Allah is watching us… how we are good Muslims when we solat, how Allah loves us, Solat tu, untuk kita, bukan untuk Allah…..TAPI selalu jugak cerita yang akan ada orang TAK solat…acknowledge the fact that sometimes we feel lazy to solat….itu semua kerja SETAN! Fight them off….! I tell Amna that even some grown ups tak solat! I tell Amna that….we have to be strong.. we have to tell ourselves we will NEVER miss our solat…..

4) Awal2 subuh ni memang tak bangunkan, tapi as soon as dia bangun pagi, ill ask her to solat straight away.(yes memang leceh..but we have to, and we have to do it with LOVE diselang seli dgn strictness)

5) kalau dia tinggal – DENGAN sengaja, i take the rotan and hit her on her tapak tangan slowly, just as a reminder. After that i hug her and tell her i love her, and i just want her to remember – and guess what?? memang dia ingat!!! (3 kali baru, i think not bad, sampai satu hari dia terlambat solat, sebab keluar dan memang tak ingat, dia yang suruh rotan) But i tell her kalau TERLUPA atau TERTIDUR its ok…but kena solat terus bila bangun.

Macam ni ceritanya, i told Amna, kalau Ummi ambik Amna dari sekolah lambat, Amna solat dulu Asar kat sekolah….tadi memang datang lambat…i was loking for her..and guess what????
She was actually praying her Asar prayers…sorang je kat dalam surau tu….i wanted to pengsan and cry…she did all by herself…. i pun told her how happy and how proud i was of her…i tanya dia kenapa? dia kata “Amna ingat apa Ummi cakap”…..cair nya hatiku ini.

Apa lagi, Ummi ni peluk cium dia….and called nenek at Australia…now im sharing with all of you!!! Because i want us to raise generation of good Muslims that are disciplined, smart, intelligent -that remembers Allah because the world so BADLY needs good QUALITY Muslims like this!!!

And the foundation is – to start them off right – solat at SEVEN! Yes just as how Rasulullah asked us!I love you all!!! Good night….. But the key to all this IS Mak Ayah KENA dan WAJIB solat dulu…anak ketam tak boleh diajar berjalan terus…fahamkan?

Thursday, April 7, 2011

Mutiara kata dari Syeikh Mahmud Majzub al-Kedahi


Dipetik dari kata-kata Syeikh Mahmud al-Majzub al-Kedahi didalam kitab Ruhul zikri :-

1- Perkara kerohanian tidak boleh difaham dengan aqal, nafsu dan ilmu. Jika boleh dengan ilmu, sudah tentulah Imam Ghazali tidak mengaji dengan Yusuf Nasaji dan Sheikh Abdul Wahab Sya’rani tidak mengaji dengan Ali Khawas. Cukuplah mereka ini menjadi contoh.

2- Belajar kereta perlu ada guru, nak kenal Allah tak perlu guru. Ini awal-awal lagi syaitan tipu.

3- Duka dan suka di dalamnya makrifah lebih manis daripada madu, lebih putih daripada susu. Duka dan suka di dalamnya kekufuran dan kesyirikkan lebih pahit daripada hempedu dan lebih busuk daripada budu.

4- Kalau nak berjalan (di dalam perjalanan Ahlullah). Mengaku kita ni tak terpakai (tak berguna dan banyak dosa), lebih senang, mudah-mudahan Allah S.W.T. ampun dosa kita.

5- Orang yang diberi mudah (untuk menjalani jalan kesufian) apabila ada darah (keturunan) kesufian. Tiada dosa besar. Tiada amalan kejinnan (khadam). Banyakkan selawat, istighfar, zikir dan baik adab dengan Allah S.W.T., zuhud, tinggalkan makhluk, bersungguh-sungguh dengan Allah S.W.T., istiqomah, tegas, tiada tujuan dunia dan akhirat.

6- Kalau tak senang dengan sesuatu – DIAM!

7- Cakap salah tak cakap salah, cakaplah kerana Allah S.W.T. Semoga jadi hamba Allah S.W.T.

8- Kerja dunia boleh tangguh-tangguh, kerja akhirat tak boleh tangguh-tangguh.

9- Saya berdoa kepada Allah S.W.T. nak jadi hamba Allah S.W.T., bukan nak jadi wali.

10- Buat ibadat nak jadi wali – syirik!

11- Orang yang sebenar cinta Allah S.W.T. tidak takut menghadapi cabaran hidup dunia.

12- Saya tak ajar kamu melampau (berani dan semangat yang tak ketahuan). Saya tak ajar kamu menjadi pengecut. Saya ajar kamu jadi hamba Allah S.W.T. yang bertaqwa.

13- Saya hamba Allah S.W.T. macam kamu juga. Saya tidak tahu melainkan apa yang Allah S.W.T. bagi tahu. Kalau Dia tak bagi tahu, saya pun tak tahu.

14- Dia Tuhan! kita hamba. Jangan campur urusan Tuhan. Manusia jenis apa ini? Dia nak atur Tuhan. Dia suruh Tuhan ikut dia. Nauzubillah min zalik..

15- Hidup atas dunia tak mahu ikut nabi, aulia atau orang soleh. Bila mati nak duduk sekali dengan orang soleh, ini cerita kartun.

16- Waktu hidup ikut Firaun, Qarun dan Haman. Bila mati nak masuk Syurga, dengan nabi Musa a.s. dan Harun a.s. Logik tak? fikir-fikirlah..

17- Manusia, banyak tak dapat taufik hidayah sebab ikut nafsu amarah kemudian berdoa dengan Tuhan. Sepatutnya kena tinggalkan nafsu dulu. Allah S.W.T. jadikan nafsu Amarah supaya kita tinggalkan bukan untuk ikut.

18- Cara cuci hati. Banyakkan baca Al-Quran, ingat mati dan hadir majlis zikir. Bila hati suci, barulah ada tauhid.

19- Ilmu (kesufian) ini bukan boleh diwarisi. Kalau boleh tentulah saya bagi anak isteri saya dulu, tetapi ia adalah anugerah Tuhan.

20- Saya mengaji (ilmu perjalanan Ahlullah) dengan air mata (banyak menangis).

21- Penyatuan orang mukmin dengan air mata (menangis kerana mengenangkan keagungan Tuhan). Penyatuan orang yang tak mukmin dengan gelak ketawa. Macam kera maka jadilah kera.

22- Saya mengajar ilmu para wali bukannya tok sami!

23- Saya hanya boleh nasihat, saya tak boleh memberi manfaat dan mudharat. Buat ibadat nak fadhilat, nanti berkulat. Buat nak berkat nanti melekat.

24- Kesufian bukan boleh di dapati dengan seminar dan pena. Kesufian boleh di dapati dengan zuhud dan yakin.

25- Jangan buat ibadat pura-pura, nanti jadi kura-kura.

26- Nabi Yunus a.s., duduk dalam perut ikan tapi, tak jadi tahi, sebab baginda membaca “Laila hailla anta subhanaka inni kuntu minazzolimin”. Oleh itu supaya kita, tidak menjadi tahi dunia, maka banyakkanlah membaca “Laila hailla anta subhanaka inni kuntu minazzolimin”.

27- Perjalanan saya muafakat dengan perjalanan Maulana Ilyas r.a. (Pengasas Jemaah Tabligh, Ahli Zaman Abad 14 hijrah) dari segi menghancur hati kepada Allah S.W.T. cuma caranya berbeza tetapi matlamatnya sama. Seperti nelayan nak menjadi jutawan, tauke kilang nak jadi jutawan, peladang nak jadi jutawan. Walaupun caranya berbeza tetapi matlamat mereka sama, nak jadi jutawan!

28- Kamu boleh paksa anak kamu untuk dunia, tak cukup dengan sekolah pergi tusyen lagi. Tapi kenapa dengan halqah zikir kamu tak boleh buat?
Air mata takut Allah S.W.T. tak sama dengan air mata lembu. Macamana air mata lembu? Bila dia lapar dia menangis, bila dia sakit dia menangis, bila anak dia mati dia menangis. Macam itulah air mata orang tidak takut Allah S.W.T.

29- Menurut hadis, setitik air mata orang yang takut Allah S.W.T. boleh memadamkan api neraka. Apatah lagi api dunia dan bom atom, bom nuklear – kalau dibandingkan dengan api neraka! Sebab itulah Iblis dan konco-konconya mencari jalan untuk memupuskan jalan-jalan orang yang takut Allah.

30- Hari ini ramai orang membicarakan karomah para aulia, karomah Sultan ‘Aulia Sheikh Abdul Qadir Al Jilani tetapi kenapa tidak mengkaji cara-cara dan punca-punca hendak mendapat karomah.

31- Saya menceritakan perjalanan muqarrabin. Oleh itu janganlah kamu menghukum (membuat andaian) di atas pandangan orang-orang hasanah. Kerana kebaikkan orang-orang hasanah adalah kekejian bagi orang muqarrabin.

32- Kamu, kereta boleh beli tetapi jam loceng untuk mengejut waktu tahajud tak boleh beli.

33- Berpegang teguhlah dengan kitab Allah dan Sunnah Rasullallah.

34- Orang kafir yang makan ular, bisa ular tidak menjejaskan mereka kerana dalam badan mereka ada sel-sel darah ular. Kita orang Islam tak makan ular, kemudian kita tak buat perkara yang lebih bisa dari bisa ular (zikir, istighfar dan selawat).

35- Bila (iman) kita lemah, maka orang-orang yang lebih lemah daripada kita akan mengambil kesempatan daripada kelemahan kita. Jalan penyelesaiannya, dengan kita memperbaikki diri kita.

36- Allah S.W.T. tak terima doa orang yang mengikut nafsu Ammarah.

37- Maafkan segala kesalahan orang-orang yang membuat kesalahan dengan kita walaupun mereka tidak memohon maaf.

38- Orang yang tak berani menghadapi ujian, itu orang bodoh. Kalau tak ada ombak yang besar macam mana orang yang main luncur ombak hendak rasa keseronokkan bermain ombak.

39- Kalaulah binatang buas boleh di latih sebagaimana harimau, gajah dan beruk sarkes dilatih untuk membuat pertunjukkan (boleh dijinakkan), apatah lagi manusia kerana Allah berfirman “Walhal mereka seindah-indah makhluk Allah”
(Surah Tin Ayat 4).

40- Jadilah hamba Allah, buatlah kerana Allah, MasyaAllah!

41- Jikalau kulit saya kamu salin ke tubuh kamu, darah saya kamu tukar ke dalam jasad kamu, daging dan tulang saya kamu pakai sekalipun! Kamu tak akan dapat sebagaimana saya dapat sekiranya kamu tak bersungguh – sebagaimana saya bersungguh-sungguh dengan Allah.

42- Bukan nak (zikir dengan suara) kuat, bukan perlahan. Matlamat kita hancur hati dengan Allah tetapi kebiasaanya nak hancurkan batu gunung untuk buat jalan kena gunakan bahan letupan. Kemudian batu tadi di masukkan di dalam masing penghancur, tentulah proses ini mengeluarkan bunyi yang kuat. Apatah hati manusia lebih keras dari batu.

43- Fahaman Wahabi ialah fahaman yang berpegang kuat dengan zhahir syariat. Mereka tidak terbuka rahsia syariat. Jika kita berpegang kuat denga syariat dan hakikat, mereka tak boleh makan kita.

44- Kalaulah anjing yang mengikut pemuda Ashabul Kahfi, Allah masukkan ke dalam syurga. Apatah manusia yang bersungguh-sungguh mengikuti perjalanan Ahlullah. Ada orang yang menulis nama-nama mereka (Ashabul Kahfi) untuk dibuat azimat sahaja. Ini saya tak setuju, sepatutnya kita kena ikut langkah mereka untuk menyelamatkan iman. Kita pun akan sama dapat kekuatan macam mana yang Allah anugerahkan kepada mereka.

45- Kamu tentang makan, kamu pandai. Untuk menyedapkan sesuatu makanan berbagai ramuan digunakan, tetapi kenapa untuk mendapat kemanisan di dalam ibadah – kamu tak pandai?

46- Duduklah tang manapun, di parit longkang, di dalam istana, di atas, di bawah, di tepi, di tengah, di laut atau di darat. Matlamat kita ialah kehambaan.

47- Pohonlah kepada Allah untuk berjumpa dengan guru yang boleh membimbing kamu ke jalan Allah.

48- Di dalam perjalanan Ahlullah, baka keturunan adalah salah satu perkara yang sangat penting. Sebab itulah Rasullullah S.A.W. suruh memilih perempuan yang beragama untuk dijadikan isteri.

49- Untuk menyucikan darah-darah keturunan yang tak terpakai, darah kejinnan, darah kekufuran dan kesyirikan. Hendaklah menghabiskan selawat sebanyak 5.6 juta.

50- Kalau kita tak larat nak berjalan, jadilah tangga untuk orang-orang yang nak berjalan.

51- Sesetengah orang seronok membaca dan mendengar keromah Syaikh Abdul Kadir Al Jilani. Nasihat Syaikh Abdul Kadir Al Jilani dia tak baca! Bacalah nasihat Syaikh Abdul Kadir Al Jilani, Fathul Ghaib dan Fathur Rabbani.

52- Allah S.W.T membimbing mereka melalui syariat, tarikat, hakikat dan makrifat. Pancaran nur kalimah ‘La ila haillallah’ yang di bawa oleh Nabi Muhammad S.A.W sentiasa dikawal dan diperlihara oleh para aulia supaya memancar dan bersinar.

53- Bilal bin Rabbah r.a seorang hamba abdi. Orang yang dipandang hina oleh masyarakat tetapi berhubung dengan keimanan dan tauhid, dia seorang yang mulia dan cerdik. Beliau tidak tunduk kepada kekufuran dan kesyirikkan walaupun jasadnya disiksa. Di hari ini, kita ada ramai golongan cerdik pandai, ada pensyarah, ada jurutera, ada doktor, ada ulama; tetapi berhubung dengan keimanan dan tauhid, kita jauh ke belakang dan lebih bodoh daripada Bilal r.a..

54- Kalau kereta rosak ada tukang yang akan baikinya. Kalau orang rosak siapa yang nak baiki?

55- Jadilah hamba Allah sehamba-hambanya. Kalau orang bertanya siapa yang paling banyak dosa? Angkatlah tangan!

56- Perkara yang kita tak tahu tidak semestinya perkara tersebut tak betul.

57- Orang yang loyar buruk dengan ALLAH ialah orang yang loyar buruk dengan Aulia Allah.

58- Bala yang Allah kenakan kepada kita adalah setimpal dengan amal perbuatan kita.

59- Benda dan perkara yang dah berlaku, jangan kata “Silap!” Tuhan buat “Tak silap”. Yang silapnya pasal kita “Ikut hawa nafsu!”

60- Pakai baju, dulukan tangan kanan, buka baju dulukan tangan kiri. Pakai kain dulukan kaki kanan, tanggalkan kain, dulukan kaki kiri, pakai seluar duduk dulu dan mulakan dengan kaki kanan kemudian barulah berdiri, buka seluar dulukan kaki kiri. Nak pakai kasut/selipar dulukan kaki kanan nak buka, dulukan kaki kiri. Pakai kain tindihkan kanan di atas pihak kiri. Ni kamu tidak! pakai ikut “DAN!”. Tak ikut sunnah, ikut syaitan, tak ada zikrullah. Zikrullah tak masuk dalam badan lagi. Kamu ingat perkara ni kecik! Kalau perkara kecik tidak boleh nak jaga, macam mana nak jaga perkara yang lebih BESAR?...

Kisah Imam Ahmad & pembuat roti


Pada suatu malam Imam Ahmad pergi ke masjid untuk bermalam di masjid tetapi penjaga masjid tidak mengizinkannya. Dia pun kata “Aku akan tidur tepat di tempat pijakan tapak kakiku”.

Seorang pembuat roti datang dan kasihan melihatnya dan menawarkan Imam Ahmad bermalam di rumahnya. Pembuat roti itu menjamunya. Ketika pembuat roti itu menguli roti, dia sentiasa beristighfar membuatkan Imam Ahmad merasa kagum. Esok subuh, Imam Ahmad bertanya kepada pembuat roti “Adakah engkau dapat hasil dengan istighfarmu itu?” (dia memang tahu kelebihan istighfar, sekadar bertanya faedah buat lelaki itu). Pembuat roti kata setakat ini semua yang didoanya tercapai kecuali satu iaitu niat untuk berjumpa Imam Ahmad.

Imam Ahmad kata “Akulah Imam Ahmad. Demi Allah aku benar-benar ditarik ke sini untukmu.”

Tuesday, April 5, 2011

Buah & Tumbuhan Dalam Al-Quran / Hadis

Allah menurunkan beberapa contoh (disebut secara khusus) tumbuhan, binatang dan buahan untuk kegunaan manusia. Terdapat seribu satu macam jenis yang terdapat dimuka bumi ini. Yang penting kita menyelidik dan mencari dengan berpandukan kitab. Jadi, jangan pula anda yang tersalah tafsir, bahawa hanya buah dan pokok yang disebut dalam Al-Quran sahaja yang baik untuk manusia. Sebab itu kita ada saintis, pakar nutrisi dan sebagainya.

DIBAWAH ADALAH ANTARA BUAH/TUMBUHAN YANG DISEBUT DALAM ALQURAN/HADIS

1. KURMA

a. Yang Dipilih Para Rasul
Lebih 1400 tahun buah yang berkhasiat ini dianugerahkan kepada manusia dikenali menurut sejarah. Masyarakat seluruh dunia kini mengiktiraf buah yang tahan lasak atas kemampuannya tumbuh di padang pasir dari Timur Tengah Arab ini sebagai makanan wajib harian atas keberkesanannya dalam memberi tenaga, membantu memperkemaskan sistem fungsi tubuh dan otak.

b. Sejarah
Dalam sejarah Islam, antara fakta yang amat popular mengenai kurma yang amat tinggi khasiat ini adalah catatan sejarah Saidatina Maryam ‘Alaihissalam ketika mahu melahirkan Nabi Isa ‘Alaihissalam dirakam di dalam Al-Quran; (Ketika ia hendak bersalin) maka kesakitan itu memaksanya (pergi bersandar) ke pangkal sebatang pohon tamar (kurma);
Al-Quran [17] Surah Maryam [Ayat 23]

Lalu ia diseru dari sebelah bawahnya: "Janganlah engkau berdukacita (wahai Maryam), sesungguhnya Tuhanmu telah menjadikan di bawahmu sebatang anak sungai.”
Al-Quran [17] Surah Maryam [Ayat 24]

Dan gegarlah ke arahmu batang pohon tamar itu, supaya gugur kepadamu buah kurma yang masak. Maka makanlah dan minumlah serta bertenanglah hati dari segala yang merunsingkan. Al-Quran [17] Surah Maryam [Ayat 25- 26]

Kurniaan umpama hadiah dari Allah untuk kita
Jika dari sudut logik akal manusia, seorang ibu yang baru bersalin perlu mengamalkan gabungan pelbagai jenis makanan untuk menggantikan kembali kepada si ibu yang kehilangan banyak tenaga dan darah, tetapi kesemua itu Allah lengkapkan hanya dengan satu jenis makanan yakni Kurma.

Kurma tinggi kandungan Tannin (Vitamin B1) yangmana digunakan dalam perawatan sebagai pencuci bagi mengatasi masalah usus. Dalam bentuk cecair, sirup dan kanji, kurma mampu membantu mengatasi masalah sakit tekak, selsema, katar bronkus dan diambil untuk meredakan demam dan pelbagai masalah berkaitannya. Ia juga satu amalan tradisional yang dipercayai mampu mengatasi masalah toksin alkohol. Biji kurma juga digunakan dalam beberapa rawatan tradisional. Kebiasaannya seorang Ibu perlu berpantang pelbagai jenis makanan semasa hamil dan selepas bersalin bagi memastikan badan Ibu dan bayi berada dalam situasi terbaik.

Jika kurma amat sesuai untuk ibu-ibu hamil dan selepas bersalin dalam menambah tenaga, darah yang berkurangan dan sistem pencernaan yang terbaik, sudah pasti ia baik untuk diamalkan oleh semua golongan usia..!

Allah Subhanahu Wata’ala memerintahkan Saidatina Maryam ‘Alaihissalam memakan buah kurma, sudah pasti ia adalah kurniaan terbaik dariNya dengan berfirman kepada Saidatina Maryam ‘Alaihissalam; “bertenanglah hati dari segala yang merunsingkan..”.
Bayangkan seorang Ibu yang bersalin keseorangan di padang pasir yang terpencil tanpa bantuan orang lain. Dalam keadaannya yang lemah lagi tidak berdaya akibat bertarung nyawa dalam melahirkan anaknya, kehilangan tenaga dan kehilangan darah yang banyak sekali..
Keberkatan

Makanan Pilihan Rasul, Ulama’ & Ahli Ibadah

Daripada Salman ibn 'Aamir, “Sesungguhnya Rasulullah Sallallahu 'Alaihi Wasallam bersabda: Jika salah seorang di antara kamu hendak berbuka puasa, berbukalah dengan kurma sebab kurma itu barakah (berkat), kalau tidak ada maka dengan air kerana air itu bersih dan suci.” (Hadis riwayat Abu Daud dan At-Tirmizi)

Sabda Rasulullah Sallallahu 'Alaihi Wasallam: “Sebaik-baik makanan sahur orang yang beriman adalah buah tamar” (Hadis riwayat Abu Daud)

Diriwayatkan daripada Abu Musa r.a. katanya:
"Anakku lahir, lalu aku membawanya kepada Nabi s.a.w. lalu baginda menamakannya dengan nama Ibrahim dan meletakkan pada lelangitnya (bertahnik) dengan buah kurma. (dijelaskan tambahan dalam riwayat Imam Bukhari) “.. maka Baginda Sallallahu 'Alaihi Wasallam mendoakan kebaikan dan mendoakan keberkatan baginya, lalu menyerahkan kembali kepadaku." (Hadis riwayat Bukhari dan Muslim)
Kesihatan & Kekuatan Jasmani & Ruhani

Kurma Menenangkan Perasaan

Di dalam Al-Quran Surah Maryam Ayat 26, Allah Subhanahu Wata’ala berfirman kepada Saidatina Maryam ‘Alaihissalam; “..bertenanglah hati dari segala yang merunsingkan”. Cuba renungkan bukti saintifik ini yang ditemui oleh mereka yang pakar;
“Amalan Rasulullah Sallallahu 'Alaihi Wassallam memakan tamar (kurma) adalah baik sebab ia mengandungi karbohidrat tinggi, di samping asid amino, antaranya triptofan yang didapati boleh menenangkan perasaan”. -Dr Suriya Osman¹.

Kurma Memelihara Kesihatan

Berdasarkan kajian kimia dan fisiologi Dr Ahmad Abdul Ra'ouf Hisyam dan Dr. Ali Ahmad Syahhat, data berikut diperoleh ². Memakan ruthab dan atau tamar ketika berbuka puasa akan menambahkan peratus kandungan glukosa dan sukrosa dalam badan.
Penyakit anemia (kurang darah) akan berkurangan dan tubuh tidak pucat. Ketika perut kosong, saat itulah makanan yang mengandungi nutrien glukosa dan sukrosa akan mudah dicerna dan diserap secara cepat dan maksimum. Jadi, kandungan glukosa dan sukrosa dalam ruthab dan tamar yang banyak itu menjadikan proses mencerna dan menyerap di dalam badan sangat mudah.

Ia berserat tinggi, mengandungi kalisum, potassium, folate, vitamin A, B, B1, B2, B3 C dan E, bebas lemak dan bebas kolestrol. Amat Membantu Dalam Mencegah Penyakit Kronik Seperti Jantung & Kencing Manis.
"Dari segi perubatan, amalan memakan kurma setiap hari boleh mengurangkan risiko seseorang itu diserang penyakit kronik seperti jantung dan kencing manis kerana mengandungi zat galian seperti potasium, kalsium dan zat besi yang boleh menyihatkan sel darah merah". Prof. Madya Aslah Zain.³

2. MADU LEBAH

Dalam sejarah Islam fakta Madu yang amat popular dirakam di dalam Al-Quran [16] Surah An-Nahl [Ayat 69] melalui perintah Allah Subhanahu Wata'ala kepada lebah;
Kemudian makanlah dari segala jenis bunga-bungaan dan buah-buahan (yang engkau sukai), serta turutilah jalan-jalan peraturan Tuhanmu yang diilhamkan dan dimudahkanNya kepadamu. “Dengan itu keluarlah dari badannya minuman (madu) yang berlainan warnanya, yang mengandungi penawar bagi manusia (dari berbagai-bagai penyakit). Sesungguhnya pada

yang demikian itu ada tanda (membuktikan kemurahan Allah) bagi orang-orang yang mahu berfikir.

a. Penyembuh Yang Mujarab

“Ambillah, pergunakanlah olehmu sekalian akan dua penyembuh iaitu Madu dan Al-Quran”- Riwayat Ibnu Majah

Kita perlu mengambil Madu setiap hari untuk kekal sihat kerana ia bukan sekadar membekalkan banyak zat malah juga didapati boleh meningkatkan tenaga, merangsang dan memperbaiki aliran darah.

b. Kuasa Mencerdaskan Otak

Madu juga kaya dengan fruktosa iaitu gula ringkas yang boleh diserap terus ke dalam darah untuk memberi tenaga segera. Tidak hairanlah para penyelidik menggelar Madu sebagai agen untuk mencerdaskan otak kerana apabila aliran darah lancar, lebih banyak oksigen dapat dibawa ke otak.

c. Antioksida & Menghenti Serangan Bakteria

Sungguh menarik, Madu boleh menjadi antibiotik dan antiseptik bagi melawan jangkitan bakteria samada dalaman dan luaran. Kajian penyelidik Universiti Wales mendapati bahawa Madu boleh menghentikan aktiviti bakteria yang menyerang luka dan menghalang jangkitan daripda terus merebak. Benarlah seperti pesan Rasulullah Sallallahu 'Alaihi Wasallam;

Dari Abu Hurairah, kata beliau: Rasulullah Sallallahu 'Alaihi Wasallam bersabda: “Barangsiapa yang menjilat Madu sebanyak tiga kali pagi setiap bulan, maka dia tidak akan terkena cubaan yang besar.”

Secara umumnya setiap titis Madu mengandungi:
Vitamin - A, B1, B2, B3, C, D, E dan K. Garam Galian - Kalsium, Fosforus, Sulfur, Zat Besi, Karbon, Magnesium, Natrium, Kalium, Klorin, Iodin, Kuprum, Mangan, Silika. Beta Karoten. Gula - Glukosa, Fruktosa dan Sakarin.

Antara manfaat Madu yang lain ialah:
Membekalkan tenaga segera, Gula dalam Madu mudah dihadam dan sebagai sumber dan memulihkan tenaga.
Membantu melawaskan sistem pencernaan
Membantu buah pinggang berfungsi dengan lebih baik
Mencergaskan dan menenangkan fikiran disebabkan banyak oksigen dibawa ke otak.
Mengurangkan kesakitan kulit terbakar
Mengurangkan parut
Merangsang pertumbuhan sel baru dan mempercepatkan penyembuhan luka.

3. AIR ZAM-ZAM

a. Air Yang Mulia Lagi Diberkati

Dalam peristiwa penuh bersejarah tatkala bunda Nabi Ismail ‘Alaihissallam, Siti Hajar ‘Alaihissalam berulang-alik antara Bukit Safa dan Bukit Marwah, mencari bantuan di tengah padang pasir Makkah yang terik lagi kering bagi mendapatkan bekalan, Allah Subhanahu Wata'ala menerbitkan Air Zam-Zam berhampiran Kaabah yang sehingga kini dapat dinikmati oleh jutaan umat Islam seluruh dunia.

Rasulullah Sallallahu 'Alaihi Wasallam bersabda: Air Zam-Zam dicipta Allah Subhanahu Wata'ala bersifat alkali. Tanpa perlu diproses dan ditambah sesuatu, ia merupakan air yang paling berkualiti, suci, bersih lagi berkhasiat. Ia diberkati dan mengenyangkan.

Rasulullah Sallallahu ‘Alaihi Wasallam bersabda:
“Zam-Zam diberkati dan mengandungi makanan bergizi” Hadis Riwayat Muslim

b. Diminum dengan tujuan (niat)

Manfaat meminum Air Zam-Zam adalah semasa kita meminumnya dengan niat. Dan berniatlah bersungguh-sungguh. Sepertimana pesan baginda;

Sabda Rasulullah Sallallahu ‘Alaihi Wasallam:
“Air Zam-Zam sesuai dengan tujuan orang yang meminumnya” Hadis Riwayat Ibnu Majah

4. BUAH TIIN

a. Tiada Keraguan Akan Manfaatnya
Allah berfirman: “Demi Buah Tiin dan Buah Zaitun, Demi Gunung Sinai dan negeri (Makkah) yang dijadikan aman...”

Buah Tiin kaya dengan serat dan pelbagai vitamin dan mineral di dalamnya yang memberi manfaat kepada tubuh sehingga sendi-sendi mampu diperkuatkan..

b. Umpama Hadiah Dari Syurga
Sabda Rasulullah Sallallahu 'Alaihi Wasallam:
Makanlah kamu semua dan makan darinya (Buah Tiin), sabda Rasulullah Sallallahu 'Alaihi Wasallam lagi. “Sekiranya aku katakan sesungguhnya buah yang turun dari syurga maka aku kata ‘Inilah buahnya’. Ini kerana buah syurga tiada keraguan. Sesungguhnya ia boleh menyembuhkan penyakit buasir dan mendatangkan manfaat bagi sendi-sendi.”

Antara manfaatnya adalah:
Mengimbangi tekanan darah
Merendahkan tahap kolestrol
Membantu mencapai berat badan yang seimbang dan ideal
Membantu mengatasi angin ahmar
Mencegah penyakit kencing manis
Memerangi penyakit kanser
Mencegah serangan ghout, sembelit dan buasir

5. BUAH ZAITUN

a. Sarinya Tinggi Berzat & Bercahaya
Allah berfirman: “Demi Buah Tiin dan Buah Zaitun, Demi Gunung Sinai dan negeri (Makkah) yang dijadikan aman...”

“..lampu itu dinyalakan dengan minyak dari pokok yang banyak manfaatnya, (iaitu) pokok zaitun yang bukan sahaja disinari matahari semasa naiknya dan bukan sahaja semasa turunnya (tetapi ia sentiasa terdedah kepada matahari); hampir-hampir minyaknya itu - dengan sendirinya - memancarkan cahaya bersinar (kerana jernihnya) walaupun ia tidak disentuh api; (sinaran nur hidayah yang demikian bandingannya adalah sinaran yang berganda-ganda): cahaya berlapis cahaya..” Al-Quran [24] Surah An-Nur [Ayat 35]

Banyak kajian ke atas Buah Zaitun memberi hasil yang memberangsangkan. Ia dipilih antara makanan yang banyak memberi manfaat bukan sahaja sebagai pengganti minyak dalam masakan, malah atas keberkesanannya mengatasi pelbagai masalah kesihatan yang dianggap sebagai penyakit utama masakini.

Rasulullah Sallallahu 'Alaihi Wasallam juga bersabda:
“Gunakanlah sari Zaitun sebagai lauk pauk dan minyak, sesungguhnya ia berasal dari pohon yang diberkati”- Riwayat At Tirmizi dan Ibnu Majah

b. Manfaatnya

Membantu mengatasi masalah darah tinggi
Merendahkan tahap kolestrol berbahaya
Mengurangkan risiko serangan kanser
Menyihatkan kulit
Mengurangi terjadinya Trombosis dan Arterioklerosis (Pembuluh Darah Tersumbat dan Sempit)

6. HABBATUS SAUDA'

a. Penawar Segala Jenis Penyakit

Rasulullah Sallallahu 'Alaihi Wasallam bersabda:

“Tetaplah kamu dengan Habbatus Sauda’ kerana padanya adalah penawar segala jenis penyakit melainkan As Sam.” Para sahabat bertanya “ Ya Rasulullah, apakah itu As-Sam..?” Jawab Rasulullah Sallallahu 'Alaihi Wasallam; “ As Sam itu adalah mati..”

Sehingga ke hari ini Habbatus Sauda’ terus menerus memberikan kejutan kepada pakar perubatan atas keberkesanannya dalam mengatasi masalah kesihatan yang kronik. Keupayaannya dalam melawan bakteria dan hampir semua masalah kesihatan kronik berkaitan kulit, saraf, darah, gula, jantung dan organ-organ dalam yang lain, pakar perubatan mengakui daya penawar yang terdapat padanya.

7. ZA'FFARAN

a. Raja Segala Rempah
Gelaran Raja Segala Rempah adalah kerana keberkesanannya dalam menyumbang penyelesaian masalah kesihatan dan tak lupa juga kerana harganya yang senilai dengan harga emas dipasaran!

Dalam kitab Perubatan Saidina Ali’Thib Al Imam Ali’ halaman 381:
“Sesiapa yang mengambil Za’ffran tulen dan Su’dun satu bahagian dicampurkan dengan Madu, diminum sebanyak dua misqal(sudu) pada setiap hari, dia dikagumi akan daya ingatannya sehingga dituduh melakukan sihir..”

Selain meningkatkan daya ingatan, Za’ffaran juga dipercayai dapat mengatasi masalah usus, penyakit wabak kulit ‘bubonic plague’ dan cacar yangmana juga hasil ujikaji menunjukkan Za’ffran berpotensi sebagai anti-kanser dan agen awet muda.

b. Manfaatnya
Melancarkan sistem daya ingatan
Melancarkan sistem saraf
Meningkatkan daya tahan penyakit dari serangan bakteria

8. GINKGO BILOBA

a. Kemampuannya Unik
Ginkgo mengandungi flavanoid glycosides dan terpenoids (ginkgodes,
bilobades) dan digunakan secara farmaseutikal. Banyak juga yang
menyatakan kemampuan nootropic atau nutrisi-bijak yang keutamaannya
berfungsi sebagai penguat daya ingatan dan anti-vertiga (mabuk laut,
gayat dan seumpamanya)

Antara tiga kesan utamanya adalah
Meningkatkan pelancaran darah (termasuk kitaran-mikro yakni saraf halus kebanyakan tisu dan organ yang tersumbat.
Melindungi tindakbalas sel beroksida yang rosak dari radikal bebas
Menghalang banyak kesan PAF (platelet aggregation, blood clotting) yakni darah menjadi pekat dan menyebabkan saluran tersumbat. Masalah ini menyumbang peningkatan masalah kardiovaskular, buah pinggang, pernafasan. Ginkgo juga dipercayai dapat membantu masalah kekejangan saraf.

Kejadian manusia menurut Al-Quran



Banyak ayat di dalam kitab suci Al-Quran menceritakan tentang kejadian manusia, tetapi anehnya setiap ayat-ayat itu terdapat percanggahan. Percanggahan itu bukan atas sebab lain, tetapi Allah hendak kita mengkaji dan berfikir jawapan tersirat disebalik kata-kataNya.

Dalam Al-Quran, surah Ar-Rahman, ayat 14 ertinya : "Dia (Allah) menjadikan manusia dari tanah kering seperti tembikar (tanah yang dibakar)."

Surah Al-Hijr, ayat 28: "Dan ingatlah ketika Tuhanmu berfirman kepada malaikat: Sesungguhnya Aku hendak menciptakan manusia (Adam) dari tanah liat kering dan lumpur hitam yang berbentuk (berupa)."

Surah As Sajadah Ayat ertinya "...Dia (Allah) ciptakan sebaik-baiknya dan yang memulai penciptaan manusia dari tanah"


Surah As-Safaat, ayat 11. Ertinya : "Sesungguhnya Aku (Allah) menjadikan manusia daripada tanah liat."

Surah Ali Imran ayat 59. Ertinya "...Allah menciptakan Adam dari tanah.....kemudian Allah berfirman kepadanya : Jadilah (seorang manusia), maka jadilah ia."

Surah Al-Hijr, ayat 29. Ertinya "Maka apabila Aku telah menyempurnakan kejadiannya, dan telah meniupkan ke dalam roh (ciptaan) Ku."

Penjelasan :-

1.Yang dimaksudkan 'sal sal' dalam Surah Ar Rahman ayat 14 ialah 'tanah kering' atau sesetengah kering' iaitu 'zat pembakar' (oksigen).

2.Di ayat 14 surah Ar Rahman ini juga disebut kata 'fakhkhar' yang maksudnya 'zat arang' (carbonium).

3. Dalam surah Al-Hijr ayat 28 juga ada disebut 'sal sal'. Manakala kata 'hamaa in' ialah 'zat lemas' (netrogenium)

4. Surah As Sajadah ayat 7 pula menyebut 'thien' (tanah). Maksud kata 'thien' dalam ayat tersebut ialah 'atom zat air' (hydrogenium)

5. Dalam surah As-Safaat, ayat 11 ada kata 'lazib' (tanah liat) yang maksudnya 'zat besi' (ferrum).

6. Yang dimaksudkan dengan kata 'turab' (tanah) dalam surah Ali Imran ayat 59 ialah 'unsur-unsur zar a li' (zat-zat anorganis).

7. Surah Al-Hijr, ayat 29. Ertinya "Maka apabila Aku telah menyempurnakan kejadiannya, dan telah meniupkan ke dalam roh (ciptaan) Ku."


Ketujuh-tujuh ayat Al-Quran tadi, Allah telah menunjukkan tentang proses kejadian Nabi Adam sehingga berbentuk manusia lalu ditiupkan kepadanya sehingga berbentuk manusia bernyawa. Proses kejadian manusia ini melalui adunan 'zat arang' (carbonium), 'zat lemas' (nitrogenium), 'zat air' (hydrogenium), 'zat besi' (ferrum), yodium, kalium, silicium dan mangaan, yang disebut 'laazib' (zat-zat anorganis). Dalam proses persenyawaan terbentuklan zat yang dinamai PROTEIN.

Al-Quran telah menerangkan proses asal kejadian tubuh jasmani (visible) hingga kepada badan halusnya (invisible) sampai wujud seorang manusia. Adakah ayat-ayat ini ciptaan Nabi Muhammad? Bukan, melainkan ia disampaikan oleh Dzat Yang Mengetahui iaitu Allah- Tuhan semesta alam.

Friday, April 1, 2011

Kehebatan Solat Malam


Ibnu Katsir meriwayatkan di dalam kitab tarikh Al Bidayah Wa An Nihayah, bahawa Heraklius Kaisar Rom yang berada di Antakia, ketika mendengar berita kekalahan tenteranya, dia bertanya dengan geram kepada utusan yang menyampaikan berita itu. Katanya, “ Celaka kamu! Cuba terangkan kepadaku keadaan kaum yang kamu perangi itu, bukankah mereka manusia seperti kamu juga?”

Mereka menjawab,”Benar”. Heraklius bertanya lagi,”Mengapa kamu boleh dikalahkan?” Semua utusan yang tertua di antara mereka menjelaskan: “Kerana mereka selalu mendirikan solat di malam hari dan berpuasa pada siang harinya. Mereka selalu menepati janji, mengajak ke arah kebaikan dan mencegah yang mungkar serta bertolong- tolongan. Sedangkan kami biasa minum arak, berzina, mengingkari janji, zalim, memerintahkan perkara yang batil dan mengerjakan yang mungkar, serta kami kerap membuat kerosakan di muka bumi”.

Kemudian Heraklius berkata,”Benar kamu !” Salah seorang tawanan kaum Muslimin kemudian dihadapkan kepada Heraklius dan berkata : “Aku akan beritahu kepada kamu seolah-olah kamu menyaksikan sendiri keadaan kaum Muslimin di medan perang. Mereka adalah pasukan berkuda pada siang hari dan pada malam harinya seperti rahib-rahib. Mereka tidak makan sesuatu pun milik rakyat yang dikuasainya melainkan pasti diganti harganya. Mereka tidak masuk ke tempat orang lain kecuali mengucapkan salam, dan tidak berperang melainkan apabila mereka diperangi”.
Kata Heraklius, “Kalau engkau membenarkan perkataanku, maka kaum Muslimin akan mengusai kawasan yang sekarang berada di bawah telapak kaki kekuasaanku.”

Tuesday, March 29, 2011

Serban Rasulullah SAW


Gambar : Habib Umar Bin Hafiz

Ukuran serban Rasulullah s.a.w tidak disebut dalam mana-mana hadith yang mahsyur. Satu riwayat dari Tabrani menyebut 7 dhira(hasta). Baijuri rah. Memetik dari Ibn hajar bahawa hadith ini tidak ada asas. Allamah Jazari rah. berkata, “Telah daku pelajari kitab-kitab Sirah tetapi daku tidak dapati hadith yang menyatakan ukurannya.” Imam Nawawi rah. melaporkan rasulullah s.a.w mempunyai 2 helai serban, satu kecil berukuran 6 hasta menurut Munawi rah. atau 7 hasta menurut Mulla Ali Qari rah. dan satu lagi 12 hasta. Pengarang Madkhal menyatakan panjang serban Rasulullah s.a.w ialah 7 hasta. Ukuran lain tidak pula disebut. Memakai serban adalah sunnah da’iman (yang berterusan). Dilaporkan bahawa rasulullah s.a.w saran memakai serban. Baginda bersabda, “Pakailah amamah(serban) selalu kerana ia menambah (kesopanan) seseorang.”[Fathul Bari] Seorang telah betanya Abdullah ibn Umar r.a., “Adakah memakai amamah (serban) sunnah?” ujar beliau, “Benar, ia adalah sunnah.” Disebut dalam sebuah hadith biasakanlah memakai serban kerana ia adalah tanda Islam dan membezakan antara Islam dan kafir.

Hadith 1
Jabir r.a. meriwayatkan bahawa tatkala Makkah ditawan, Rasulullah s.a.w. memasuki kotanya dengan memakai serban hitam.
Sahih Muslim, Bab Manasik; Sunan Abu Daud, Bab Pakaian; Sunan Ibn Majah, Bab Pakaian; Sunan Tirmidzi, Bab Jihad & Pakaian; Sunan Nasai, Bab Perhiasan.

Ulasan: Hadith ini seolah-olah bercanggah dengan hadith lain yang mengatakan Baginda memakai topi besi semasa memasuki kota Makkah. Sebenarnya tidak ada perbezaan. Mungkin baginda memakai serban di atas topi besi. Kedua hadith itu mudah difahami. Sebahagian ulama berkata bahawa baginda memasuki Makkah dengan memakai topi besi dan setelah membukanya, baginda s.a.w. memakai serban. Lantaran itu disebut semasa memasuki kota. Sebahagian ulama pula berpendapat mungkin kerana topi besi itu menyulitkan, beliau memakai serban dibawahnya.

Hadith 2
‘Amr Ibn Huraith r.a berkata, “Daku lihat Rasulullah s.a.w. memakai serban hitam.”
Sunan Ibn Majah, Bab Pakaian, Hadith 3584; Sunan Abu Daud, Bab Pakaian, Hadith 4077; Sahih Muslim Bab Haji, Hadith 1359; Sunan Nasai.

Ulasan: Dalam Sahih Muslim dan Nasai, Amr ibn Huraith r.a. berkata, “Saya masih ingat Rasulullah s.a.w. membaca khutbah memakai serban hitam di kepalanya dan syamlah(ekornya) berada di antara dua bahunya.”

Hadith 3
‘Amr ibn Huraith r.a. berkata, “Daku lihat Rasulullah s.a.w. berkhutbah dengan memakai serban hitam di kepala beliau yang mubarak.”
Sunan Ibn Majah, Bab Pakaian; Sunan Abu Daud, Bab Pakaian; Sahih Muslim Bab Haji.

Menurut pendapat yang mahsyur, khutbah itu disampaikan di depan pintu Ka’abah sewaktu Makkah ditakluki sebagaimana disebut dalam hadith jabir yang lalu. Ada hadith yang mengatakan khutbah tersebut disampaikan di atas mimbar, sedangkan khutbah Fatah Makkah itu bukan dari atas mimbar. Setengah berkata kis ini bukan di Makkah tetapi di Madinah pada satu hari Jumaat. Terdapat hadith yang mengatakan khutbah itu khutbah Jumaat. Mulla Ali Qari pengulas Mishkat telah memetik dari Merak Shah bahawa khutbah itu diberi sebelum Rasulullah s.a.w wafat. Allah s.w.t Yang Maha Mengetahui.

Hadith 4
Ibn Umar r.a. meriwayatkan, “Apabila Rasulullah s.a.w. memakai amamah(serban), baginda akan biarkan shamlah (hujung atau ekornya) diantara bahunya (iaitu di belakang).” Nafi’ berkata, “Aku telah lihat Abdullah Ibn Umar r.a. meniru cara yang sama.” Ubaidullah, seorang murid Nafi’ berkata, “Daku lihat Qasim bin Muhammad (cucu Abu Bakar r.a.) dan Salim bin Abdullah (cucu Umar r.a.) juga mengikut cara yang sama.”
Sunan Tirmidzi, Bab Pakaian, Hadith 1736.

Ulasan: Rasulullah s.a.w selalu mengubah syamlah serban di belakang bahu. Baginda biasa membiarkan shamlah diatas serban. Ada ulama telah pergi lebih jauh berkata baginda tidah pernah memakai serban tanpashamlah. Para Muhaqqiqin berkata kadang kadang baginda juga memakai serban tanpa ada shamlah. Shamlah baginda bertukar kedudukan mengikut keadaan. Adakala shamlah dibiarkan di depan bahu kanan, adakala di belakang ditengah-tengah bahu. Kadang-kadang baginda memakai serban dengan 2 shamlah. Allamah Manawi rah. menulis, “Sungguhpun disebut semua cara itu, yang terbaik dan tepat ialah di belakang kedua bahu.”

Hadith 5
Ibn Abbas r.a. melaporkan, “Rasulullah s.a.w. pernah menyampaikan khutbah memakai serban hitam atau lilitan kain (yang ada kesan minyak rambut).”
Sahih Bukhari, Bab Manaqib.

Ulasan: Inilah khutbah terakhir sebelum baginda wafat. Selepas itu baginda tidak lagi menaiki mimbar atau memberi khutbah. Khutbah itu menyebut keutamaan dan kelebihan kaum Ansar. Baginda hebah segala jasa serta kebaikan mereka dan saran sesiapa yang diangkat menjadi amir hendaklah ambil berat keperluan kaum Ansar. Waktu itu baginda menanggung sakit kepala yang kuat mungkin sebab itu beliau mengikat sehelai kain di kepalanya. Oleh kerana rambut baginda sering dibubuh minyak mungkin akibatnya kain itu berminyak. Baginda gemar memakai serban hitam telah termaklum. Ulama berkata serban hitam ada 2 makna, sebahagian menafsirkan sebagai serban yang memang berwarna hitam dan sebahagian mengatakan kain yang terkena kesan minyak. Kedua-duanya betul kerana maknanya boleh diterima.

Petikan Buku “Shama’il Tirmidzi – Khasail Nabawi s.a.w. Syarah Syama’il Muhammadiah s.a.w.

Monday, March 21, 2011

18 JAM SEBELUM USTAZ ASRI PERGI TAK KEMBALI


*terjumpa artikel/dialog ini ketika blog walking

Kejadian yang ditulis sang penulis ini adalah selepas 3 hari Ustaz Asri pergi meninggalkan kita semua. Kami ada menulis mengenai pemergian Ustaz Asri pada 16 Ogos yang lalu. Ikuti kisah luahan hati seorang sahabat kepada Allayarham Asri bin Ibrahim ini...

Semuanya bermula dari satu panggilan, tengahari 12 Ogos 2009….

ASRI: Assalammualaikum! Man, anta kat mane?

AKU: Kat syurga… hehehe (gurau. Sebenarnya baru bangun tidur)

ASRI: Cit! ana pun nak jadi cam anta lah! Hahaha… (melayan gurauan)

AKU: Maqam ana lain, hehehe. Anta, ALLAH jemput direct; lagi hebat!
(masih lagi mood gurauan @ isyarat?!)

ASRI: Dah! Dah! Jadi tak jumpe?

AKU: Jadi. Kenape?

ASRI: Jumpe lewat sikitlah. Ana nak meeting dengan rabbani. Pas tu jumpa Pyan jap kot.tapi tak tahu lagilah…

AKU: Cam ni lah! Anta setel semua, anta call. O.k?

ASRI: O.k! Insya’ALLAH

Seperti yang dirancang kami pun bertemu di area Taman Dr. Ismail. Kami bercerita segala kisah yang mungkin termasuklah perihal Rabbani, tugas dakwah dan agenda projek baru bersama.

AKU: Insya’ALLAH, takde aral melintang album zikir baru anta dengan Hijjaz kuar Ramadhan ni

ASRI: Album mane ni?

AKU: Kan kita ade dua album yang belum release lagi. Satu, yang amalan orang-orang melayu. Satu lagi yang Ratib Hadad tu.

ASRI: Abis anta kuar mane dulu?

AKU: kuar yang ada amalan tok janggut, mat kilau, tokku paloh tu. O.k tak?

ASRI: mmm…bagus gak tu. Jarang ada konsep album macam tu. Paling kurang ada gak yang amalkan. Ana pun dapat saham kat sana nanti.

AKU: Anta tahu title album ni

ASRI geleng kepala. Kemudian didongak-dongak kecil kepalanya dengan matanya yang turut bergerak-gerak sebagai isyarat mahu tahu.

AKU: Amalan Perisai Ghaib!

ASRI: Fuhyooo!!! Masya’ALLAH! Masalahnya ana sendiripun tak ghaib lagi.

AKU: mana tau….tah-tah anta ni dah jadi wali …..

ASRI: Amin!!!!

Kami gelak besar selepas tu. Semua yang ada di restoran itu memandang.

ASRI: Man, anta nak tengok ana ghaib tak?

AKU: Cubalah…….hehehe

ASRI: Tapi kalau ana tak datang balik, anta cari ana tau. Jangan nangis lak….

Kemudian, ASRI bangun dari tempat duduk dan berlalu dari situ…

AKU: Hah!? Nak pi mana pulak tu???

ASRI: Tandas lah! Ni ghaiblah ni. Ghaib dari mata anta…(tersengih)

AKU tergelak. Tersengih. Pandai ASRI kenakan AKU. Beberapa minit kemudian, ASRI kembali. Kami pun bercerita layaknya seorang sahabat dengan sahabat – persis abang dan adik; tentang buku ASRI yang terbaru. AKU ceritakan susunan buku yang hampir siap itu.

ASRI: Okey tu…tapi ana letak tajuk buku kali ni boleh?

AKU: cantikkkk! Apa dia?

ASRI: Maaf, Kalau Aku Tak Sempurna…. Ok tak?

AKU: Wah! Ini sudah lawan ayat namanyer….hehehe

Tawa kami berderai lagi….. Kami terus berceritera lagi, tentang jodoh AKU pun ada; sempat juga sekali dua AKU terkena sedas dua nasihatnya. Kata-katanya kali ini begitu mengesan sangat di hati AKU.

ASRI: Man…apa pun, ana setuju jer dengan anta. Ana nak balik awal lah ari ni. Rasa letih. Penat. Esok 9 pagi nak gi RTM , ada program…

AKU: Okeylah! Anta baliklah terus. Rehat.

Kami pun bersalaman. Kuat genggamannya. Ditepuknya bahuku beberapa kali. Kami berpecah arah. Tak jauh kaki AKU melangkah, ASRI memanggil.

ASRI: man, anta tahu tak? Dah lebih 15 tahun kita berkawan kan? Tapi takde satu pun gambar ana dengan anta. Meh! Sini kita tangkap gambar jap…

AKU: hahaha…merepeklah! Tak penting tu. Lain kali ajer lah.
Malu lah nak bergambar dengan orang yang wajah ahli syurga ni

ASRI ketawa melihat keletah malu-malu kucing AKU. Dan aku pun terus meninggalkannya tanpa menunaikan permintaan itu. Yups! Permintaan terakhirnya… kami berpisah untuk berpisah selamanya!

Ya ALLAH…aku rindu. Aku semakin rindu. Rindu sangat.

“33 jam yang lalu, dia masih tak lokek dengan senyuman, dia mampu bercanda tawa di sebuah pertemuan hati ke hati. Tapi hari ini tadi, dia kaku – diam seribu bahasa – namanya ku panggil tak bersahut lagi. Tangan yang semalam bersalaman, menjadi tangan yang memandikannya; mengkafaninya.

Ya ALLAH benar kah semua ini? Mimpikanlah ini semua!!!!!”

Sunday, March 20, 2011

Kelebihan bercelak


Imam al-Tirmizi meriwayatkan daripada Muhammad bin Hamid al-Razi, daripada Abu Daud Al-Tiyalusi daripada Abbad bin Mansur daripada 'Ikrimah daripada Ibn Abbas, sesungguhnya Rasulullah SAW bersabda:

Bercelaklah kamu dengan ithmid, (ianya akan) mencerahkan pandangan, dan melebatkan rambut.

Status hadith: Sohih

Penjelasan

1. Rasulullah amat menggalakkan umat Islam untuk memakai celak. Teori rawatan Islam mencadangkan yang pemakaian celak memang dapat membantu mencerahkan pandangan. Selain itu, ianya juga dapat menyejukkan mata.
2. Celak juga boleh melebatkan bulu mata. Rambut di dalam hadith di atas banyak ditafsirkan oleh ulamak sebagai bulu mata.
3. Ithmid ialah sejenis celak daripada bahan logam, seperti besi. Konsepnya hampir sama seperti celak masyarakat Melayu, iaitu ada bekas yang mengandungi serbuk atau minyak celak, dan ada batang besi untuk mencelup dan menyapu celak itu di mata. Ada ulamak yang menyatakan ianya merupakan celak daripada Isfahan.
4. Di dalam riwayat sohih yang lain, Rasulullah memakai celak 3 kali di mata kanan dan kiri sebelum tidur.

SUMBER DR ILUVISLAM.COM

Saturday, March 19, 2011

Ibubapa bukan liabiliti


Inilah cerita benar. Cerita benar seorang penulis yang Berjaya. Beginilah
kisahnya...
Entahlah apa yang selalu bermain pada fikiran ayah. Apabila saya ingin
pulang kembali ke kota, dia kerap minta duit. Seakan-akan mendesak....
" Ada duit? Minta ayah sedikit.."

Saya masih ingat waktu itu kehidupan saya terlalu sukar. Untuk mendapat
seratus ringgit di dalam poket pada satu-satu masa pun payah. Kalau balik
kampung selalunya duit yang ada hanya cukup-cukup tambang. Mujurlah, isteri
dan anak-anak saya sudah faham. Alhamdulilah mereka 'sporting' dan tidak
banyak meragam.


"Emak, ayah asyik minta duit. Bukan tak mahu bagi, tapi saya memang tak ada
duit," Bisik saya kepada emak. Emak seperti biasa, berwajah selamba, sukar
ditembak reaksinya.

" Bagilah beberapa yang ada," cadang emak pendek.
"Takkan 5 ringgit?"

Emak mengganguk.
Saya rasa bersalah untuk memberi ayah wang sebanyak itu. Apalah yang boleh
dibeli dengan wang 5 ringgit....Tapi kerana tidak mahu menghampakan harapa
ayah dan ikutkan cadangan emak, saya gagahi juga memberinya.

Ayah selalunya tersenyum menerima pemberian saya. Tetapi yang mengejutkan
ialah apabila kami sekeluarga berada dalam perut bas dalam perjalanan pulang
ke kota. Di kocek anak saya sudah terselit wang sepuluh ringgit. Siapa yang
bagi kalau bukan ayah? 10 tolak 5, saya masih 'untung' 5 ringgit. Geli hati
mengenangkannya.

Begitulah selalunya tahun demi tahun. Apabila kami pulang ziarah ke kampung,
saya akan memberi pemintaan ayah. Kengkadang terlupa, tetapi ayah akan
selalu mengigatkan. Akhirnya, saya memang sediakan peruntukan khas untuk
diberikan kepada ayah setiap kali pulang kampung. Kedudukan ekonomi saya
yang masih goyah kekadang hanya mengizinkan wang dua ringgit untuk diberikan
kepada ayah. Ironinya, ayah tetap dengan pemintaannya dan tetap tersenyum
apabila menerima. Tidak kira berapa jumlahnya. Emak terus-terusan selamba.
Saya masih sukar menandingi ketajaman rasa seorang isteri (emak) dalam
memahami hati suaminya (ayah).

Begitupun setiap kali dalam perjalanan pulang, kocek anak saya akan jadi
sasaran. Kekadang itulah duit pelengkap membeli tiket pulang. Ayah akan
setiap memasukkan duit yang melebihi jumlah saya berikan kepadanya. Saya
tidak mengambil masa lama untuk memahami apa maksud tersirat disebalik
perlakuan ayah itu. Dia meminta wang pada saya bukan kerana 'tidak ada',
tetapi dia ada sesuatu yang lebih besar ingin dicapainya atau
disampaikannya.


Namun, secara bertahap-tahap buku tulisan saya semakin mendapat sambutan.
Bukan itu sahaja, perniagaan yang saya mulakan secara kecil-kecilan semakin
membesar. Kalau dulu kami pulang ke kampung dengan bas, tetapi selepas
beberapa tahun saya pulang dengan kereta milik sendiri. Saya masih ingat
komen ayah ketika saya pulang dengan kereta kecil Kancil milik kami sendiri.

"Nanti, besarlah kereta kamu ini...." ujur ayah senyum.

Apapun saya tetap memenuhi permintaan ayah setiap kali pulang ke kampung.
Wang saya dahulukan kepadanya. Dan ayah juga konsisten dengan sikapnya, ada
sahaja wang yang diselitkan dalam kocek anak saya.

" Eh tak payahlah ayah..." sekarang saya mula berani bersuara. Ekonomi
keluarga sudah agak stabil. Malu rasanya mengambil duit ayah walaupun
perantaraan pemberian datuk kepada cucunya. Saya tahu dan sedar, hakikatnya
ayah hendak memberi kepada saya sejak dulu, tetapi sengaja atau tidak ingin
saya merasa segan, duit diberi melalui anak.

"Kenapa, dah kaya?" usik ayah. Hendak tak hendak, duit dikocek anak tetap
diselitkannya. Cuma sekarang bezanya, duit itu tidak lagi 'dikebas' oleh
saya. Dan dalam hati, saya mula berasa senang kerana jumlah yang saya
berikan kepada ayah, kini sudah melebihi apa yang mampu diselitkan ke kocek
anak saya. Tidak semacam dulu lagi, duit pemberian ayah kepada anak saya
sentiasa melebihi duit pemberian saya kepadanya.

Masin sungguh mulut ayah. Tidak sampai tiga tahun, kami bertukar kereta!. Di
samping menulis, saya menjadi penerbit. Perniagaan semakin rancak. Oleh
sebab bilangan anak bertambah dan keperluan kerja yang meningkat saya sudah
membeli MPV utuk kegunaan harian. Anak-anak mula menjejak menara gading.
Kehidupan semakin laju dan aktiviti semakin rancak. Namun sibuk sekalipun
saya tetap pulang menziarahi ayah dan ibu. Anehnya ayah tetap memberi kepada
anak saya walaupun kini saya telah dikenali sebagai korporat yang berjaya.
Rupa-rupanya, ayah memberi bukan kerana kekurangan atau kelebihan kami,
tetapi dia MEMBERI KERANA ALLAH. Mencontohi Allah al-Wahhab itu!

Anda ingin tahu apa pesan penulis itu kepada saya? Ya, mari kongsi bersama :

" Kini aku benar-benar faham bahawa ibu ayah yang tua bukan beban dalam
kehidupan di dunia, lebih-lebih lagi dalam kehidupan di akhirat. Mereka
bukan 'liabiliti' tetapi sebenarnya aset untuk kita (walaupun istilah itu
sebenarnya kurang atau tidak tepat kerana ibubapa bukan benda). Rugi betul
siapa yang mempunyai ibu bapa yang telah tua tetapi mengabaikannya.

"memberi kepada ibu bapa hakikatnya memberi kepada diri sendiri. Walaupun
itu bukan niat kita ketika memberi, tetapi percayalah rezeki berganda akan
pulang kepada kita semula. DOA MEREKA MUSTAJAB. Harapan mereka kenyataan. Kasih mereka bekalan. Benarlah sepertimana sabda Rasulullah s.a.w, keredhaan Allah terletak kepada keredhaan ibu bapa."


Baiklah, inilah sebenarnya rahsia 'perniagaan' yang jarang-jarang
diperkatakan oleh tokoh korporat. Juga tidak pernah ditulis dalam mana-mana
buku perniagaan. Masih punya ibubapa? MEMBERILAH KEPADA MEREKA. Tidak ada?
Tidak mengapa, memberilah kepada anak-anak anda. Tidak ada juga? Memberilah kepada sesiapa sahaja. Kita sentiasa berfikir untuk memberi. Memberi kepada orang lain bererti memberi kepada diri kita sendiri walaupun itu bukan maksud kita ketika mula memberi !