Monday, March 22, 2010

Lautan mana tak bergelora?

Salam sahabat-sahabat semua

Subuh ni saya rasa dalam kondisi mengantuk yang agak parah. Sebelum bilal iqamah, entah berapa kali saya tertidur. Nasib baik dalam keadaan duduk, maka wudhu pun masih sah lagi.

Malam semalam saya pergi ke airport untuk jemput kawan berasal dari Selangor yang datang ke Kuching atas urusan kerja. Sempat lagi singgah makan Mi Kolok Pak Lah di Kampung Boyan. Balik ke rumah jam 11 malam selepas hantar dia ke hotel. Baru online sekejap, tiba-tiba phone saya berbunyi. Agak terkejut bila sahabat lama call sebab dia dah lama duduk & kerja di Kuala Lumpur. Rupanya dia tengah bercuti & akan berada di Kuching selama seminggu.

Walaupun mengantuk & penat, saya bersetuju untuk keluar minum teh dengan sabahat saya itu di Waterfront. Banyak cerita yang kami kongsi kerana sudah lama tak berbual seperti ini untuk beberapa bulan. Dulunya, sahabat saya inilah yang selalu lepak di rumah saya pada lewat malam kerana dia dulu bekerja sebagai tukang masak di sebuah gerai makan.

Seronok bercerita, tiba dia bertanya

"_______ dah bertunang ke?"

secara jujur, saya tersentak kerana tak menyangka dia masih lagi tanya pasal individu yang pernah bertandang dalam hati saya satu ketika dulu.. Soalan tu pulak satu kejutan bagi saya.

"entahla, mungkin gak" jawab saya ringkas

"Aku tengok gambar dia bertunang dari FB" saya senyum mendengar penjelasan dia

Kami cuba mengubah topik perbualan. Pun begitu, masih lagi cerita ___ tadi mengusik-ngusik hati saya.

Lautan mana tak bergelora? tapi saya pujuk hati aku sendiri, Allah tahu yang mana terbaik untuk saya, dan terbaik untuk si dia. Saya masih ingat lagi pesan Seorang Tok Guru

"Allah sengaja turunkan hujan ketika hari masih panas terik, kerana Dia nak bagi kita pelangi kemudiannya"

Selalu kita dengar dari kawan-kawan kita yang mengeluh (kadang-kadang ia terbit dari hati kita). Sebagai contoh 'hidup aku sial', 'kenapa hidup aku selalu dirundung masalah', i'm rather to die now', dan bermacam-macam lagi hanya kerana kecewa dalam cinta. Saya pun sedia maklum bagaimana peritnya kecewa dalam bercinta kerana saya sendiri pernah melaluinya. Tapi saya dapat terima semuanya selepas mengakui perkara keenam dalam rukun iman iaitu -PERCAYA KEPADA QADA' & QADAR.

Bila memikirkan betapa indah susunan dan aturan hidup yang ditentu olehNya, hati kembali tenang. Allah Maha Adil & Mahu Tahu perkara di kemudian hari. Semoga si dia bahagia dengan jodohnya, dan saya sentiasa bahagia dengan kehidupan sekarang.


*Saya mendengar lagu ini berulang kali dalam kereta pada pagi ini. Indah & tenang :)

7 comments:

erolnukman said...

kenak aku rasa makin layan blog tbau kau tok..best!

TAQWACORE said...

sebab org nya best bro :) bukan pujian kipas...sebab nya real

Teh O said...

erol : syukur la mun camya, ney tauk dpt faedah dr sia :D

TaqwaQore : mudahan kmk dilindungi dr sifat riak.. terima ksh bro. cuma blom layak dpt glaran bgus2 cmya :)

jeansLusuh said...

insyaALLAH, pulangnya anda dari tanah suci nati, pasti ada yang akan membuka hatinya, gue tunggu berita yang baik baikjer Bro ..

Cili said...

mek rasa marjan still my choice for that song bro..glad u like it.better get.one, mun ada masa cb dgr Maher Zain..sedap..teman tidur mek hehe

Teh O said...

aku serah kerja jodoh tu kpd Allah je bro sbb aku lebih risau saat hujung nyawa nanti.. apa2 brita aku bgtau nnti insyaAllah :)

Teh O said...

Cili : yup, kamek pun raa marjan better gik.. tp utk lagu ya jak :p maher zain ssh nk msuk.. huhu

Post a Comment